MENGATASI KETERBATASAN TANPA BATAS

Gara-Gara Cabe

Terakhir diperbaharui 4 bulan oleh Fakhry Muhammad Rosa

Cabe? Apaan tuh cabe? Nggak tau cabe? Serius? Cari di Google gih. Kalo nggak nemu juga, cari aja di kebon tetangga, atau kebon punya paman yang ada di desa 😛

 

Gue yakin, 99% makhluk hidup yang buka Kartunet pasti tau cabe. Bukan, bukan cabe-cabean. Halah, pikiran lo udah pada ngeres aje sih. لعبة بوكر حقيقية Cabe beneran ini. Yang rasanya pedes itu lho. Nah, pada tau kan?

 

Selain bisa bikin rasa makanan jadi tambah greget, ternyata cabe juga bisa bikin orang keki setengah mati (bukan matinya setengah-setengah lho). Contohnya kayak kejadian yang gue alamin pas jaman gue SD.

 

Ceritanya waktu itu gue lagi makan nasi goreng sama bokap, nyokap, dan Diki, manusia setengah alien yang mbrojol ke dunia dan diaku-aku sebagai adik gue. Lagi enak-enak makan, tiba-tiba Diki bilang ke gue, “Bang, mau ayam nggak? لعبة بلاك جاك تحميل

 

Gue yang pada dasarnya terlahir sebagai manusia tapi punya nafsu sebelas-duabelas sama musang kalo udah berhadapan dengan makanan yang bernama ayam, langsung menyambut dengan antusias, “Mana mana? Mau dong.”

 

Diki yang waktu itu masih TK, dengan muka polos tanpa dosa langsung nyuapin makanan yang dia bilang sebagai “ayam” itu ke mulut gue. Dan gue dengan sepenuh cinta dan kasih sayang langsung ngunyah makanan yang disuapin adik gue itu. Dan… Apa yang terjadi?

Baca juga:  Asa dalam Gulita

 

Ternyata yang disuapin itu adalah cabe rawit berukuran cukup jumbo yang pedesnya bikin kuping jadi setengah budeg! OK, bisa dibayangin ekspresi gue waktu itu kayak gimana? Nggak kebayang? Ya udah, sekarang lo bayangin aja gimana penampakan cumi-cumi yang lagi digoreng, lompat-lompat gitu kan? Kayak gitu deh kira-kira 😛

 

Kesimpulan:

  1. Jangan gampang percaya sama anak kecil. Kecil-kecil cabe-cabean lho (eh salah, kecil-kecil cabe rawit maksud gue).
  2. Buat lo yang senasib sama gue (read: tunanetra), kalo disuapin orang jangan langsung dikunyah. اربح مال Rasain dulu apa yang masuk ke mulut lo. Sekarang udah ada teknologi yang namanya lidah (itu bukannya dari dulu ya?)

 

Udah ah, segitu dulu. Ntar gue sambung lagi di cerita-cerita nggak jelas berikutnya 😛

Beri Pendapatmu di Sini