Kartunet menuju usianya ke-12, nantikan program-program seru dari kami!
Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

KETULUSAN DAN IMBALAN

Hi kartuneters! I’m coming! Gak bosen ya ketemu aku lagi? Kali ini aku pengen curhat, minta pendapat sih lebih tepatnya..

 

Tenang, kali ini bukan isu soal cinta atau politik, tapi lebih ke ketulusan dan imbalan..

 

Kartuneters tentu sadar ya, sebagai disabilitas, kita tidak dapat sepenuhnya menjalani aktivitas seorang diri, pasti tetap ada kalanya kita butuh bantuan orang lain. Dalam hal ini, aku pengen bahas soal Tunanetra karena aku emang Tunanetra ya. Sekedar intermezzo, aku jadi Tunanetra sejak dewasa, tepatnya pas aku lagi ranum-ranumnya gitu LOL. Tentu aku shock, tapi untungnya aku gak manja-manja banget, dan aku cepet bangkit (karena bantuan Kartunet juga).

 

Awalnya tentu aku ragu, apa bisa aku jalani hidup secara mandiri??? Tapi pertanyaan itu terjawab dari pengalaman salah seorang pengurus Kartunet bernama Esa Anna Mirabilia yang sempat cerita kalau Tunanetra di Jakarta termasuk dirinya, kerap bepergian seorang diri hanya bermodalkan tongkat. Wow, amazing! Dan aku tambah amazed ketika Esa bilang kalau dia pun kerap pulang kampung seorang diri dari Jakarta ke Purwokerto dengan menumpang bis. Kok bisa??? Ketika itu aku bertanya-tanya begitu. Apa dia gak takut diculik ya? Kok bisa ya?

 

Ternyata, seiring berjalannya waktu, aku juga bisa mandiri kayak temen-temen lainnya. Iya lho, terhitung cepet lho aku bepergian dengan bis seorang diri (dari masa-masa awal ketunanetraanku). Lama kelamaan aku jadi terbiasa hingga sekarang. Bahkan tiap kali pulang kampung dari Semarang ke Brebes, aku selalu seorang diri entah naik bis, kereta atau pun travel (gak naik becak lho ya LOL). Nah, kalau ngomongin soal mobilitas dan kemandirian, terkadang bahkan sering juga dijumpai uluran tangan orang-orang yang iba dan ingin membantu Tunanetra ketika di jalanan. Aku pun ngerasain dan ngalamin hal itu.

 

Tiap kali pergi ke kampus, aku gak pernah ambnil pusing. Santai aja ke kampus pake tongkat. Rada sebel juga sih sama kendaraan yang seliweran tanpa sopan santun di jalanan menuju kampus (kebut-kebutan), tapi show must go on. Dan meskipun aku ngerasa mampu berangkat ke kampus sendiri, di tengah perjalanan aku kerap dibantu sama seorang bapak penambal ban yang membuka jasa di deket kampus. Di tengah-tengah aktivitas menambal ban, dia sempatkan nganter aku ke kampus. Sebetulnya sih aku bisa pergi sendiri, tapi berhubung ada bantuan, ya sudah diterima saja.

 

Gak sekali dua kali si bapak bantu aku, nyaris tiap hari lho. Dan uluran tangan si bapak itu akhirnya bikin hatiku tersentuh juga. Eits, tapi tersentuh bukan karena jatuh cinta lho ya! Maksudku, terkadang aku kasihan dengan si bapak dan rasa-rasanya ingin memberikan sedikit rezeki yang kupunya ke si bapak penambal ban. Tentu gak banyak rezeki yang kuberikan karena aku juga gak punya banyak uang hehehe. Tapi sesekali aku pengen ngasih sesuatu entah makanan atau uang ke beliau. Tapi ide-ku itu disanggah oleh temenku.

 

“Gak perlu dikasih, nanti dia malah tersinggung!”

 

Bener gak ya pendapat temenku itu?? Trus temenku berpendapat lagi…

 

“Kalo kamu ngasih uang ke dia, nanti dia pikir bantuan dia itu karena pengen dikasih uang, padahal dia kan niatnya bantu kamu. Nanti kalo dia ngerasa gak enak dan berhenti bantu kamu gimana?”

 

Bener gak ya pendapat yang kedua itu???

 

Aku jadi dilema. Padahal maksudku gak pengen bikin dia tersinggung, tapi pegnen bagi rezeki aja. Soalnya kasihan, dia dari pagi sampe malem membuka jasa penambal ban di tempat yang kurang begitu strategis menurutku. Nah, terus gimana ya enaknya? Aku tetep biarin dia bantu aku tanpa perlu memberikan apa-apa atau aku berikan sedikit rezekiku?

 

Beneran deh, aku gak ada maksud apa-apa, gak ada maksud menodai ketulusan hatinya, tapi aku ngerasa iba sama beliau. Mohon masukannya ya! Terima kasih! Salam akselerasi!

 

Kartunet.com adalah media warga, tiap tulisan, foto, atau materi lainnya adalah tanggung jawab sepenuhnya dari kontributor sebagai pembuatnya.
3 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *