Kartunet menuju usianya ke-12, nantikan program-program seru dari kami!
Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

Mata, halusinasi, autoimun

Hai…. Kali ini saya mau nulis tentang apa yang terjadi pada saya.

2013, saat bantu papa, tiba-tiba tulisan hilang dan yang terlihat cuma warna.

Semenjak itu terjadilah penurunan fungsi penglihatan.

Salah satu fungsi penglihatan yang turun yakni fungsinya melihat cahaya.

Hal ini membuat saya jadi mengubah setingan netbook jadi berlatar belakang gelap.

Karena penglihatan yang tulisan suka hilang, suka tiba-tiba turun ngegelap, plus saat melihat dengan latar belakang gelap membuat saya ga bisa melihat beberapa website dan pdf, jadi gunain screen reader dah.

Saya ke dokter mata, sempat direkomendasi ke psikiater ahli psikosomatis.

Setelah sekian lama, barulah ke psikiater pdikosomatis, bukan psikosomatis terus direkomendasi ke psikiater lain.

Ketemu psikiater lain, disarankan minta pemeriksaan autoimun yang disarankan dokter syaraf.

Selain itu, saya nanya ke psikiater, apakah berhalusinasi suara itu schizophrenia? Rupanya bisa psikosis bisa depresi.

Kami ke dokter autoimun, disarankan cek darah ke laboratorium, hasilnya positif.

Berikut hasil laboratoriumnya :

This image requires alt text, but the alt text is currently blank. Either add alt text or mark the image as decorative.

This image requires alt text, but the alt text is currently blank. Either add alt text or mark the image as decorative.

This image requires alt text, but the alt text is currently blank. Either add alt text or mark the image as decorative.

Dari hasil laboratorium didapat alergi saya tinggi, vitamin D dalam tubuh sangat rendah apabila dibandingkan dengan orang yang tidak terkena sakit autoimun, terjadi peradangan.

Kekurangan vitamin D bisa disebabkan kurangnya terkena sinar matahari, soalnya saya sering ada di dalam rumah dan bepergianpun naik mobil, pergipun seringnya ke ruangan yang dikelilingi tembok alias tidak terbuka.

Dokter autoimun juga menyarankan untuk ke dokter mata yang ahli di neuro optika.

Kami ke dokter mata, jalani pemeriksaan. Dari hasil vep, didapat penurunan fungsi penglihatan pada … yang intinya terkena pada syaraf mata.

Kami ke dokter autoimun, dikasihlah obat autoimun buat mata dan mesti konsul setiap 25 hari.

Kami konsul tentang halusinasi suara perlu ga ke psikiater, katanya ga perlu karena halusinasi itu disebabkan autoimun.

Obat digunakan 6 bulan, 3 bulan diobservasi.

Kami ke dokter mata, dikasih obat untuk mendukung, dan kata dokter mata, “Gangguan penglihatan akan terus berulang apabila autoimunnya menyerang, jadi imunnya harus stabil”.

Autoimun itu apa? Bisa hidupkah dengan sakit itu? Bisa sembuhkah? Obat apa yang dikonsumsi?

Penyakit autoimun adalah penyakit dimana sistem kekebalan tubuh seseorang menyerang jaringan sehat orang tersebut sendiri (https://tentangautoimun.wordpress.com/2015/01/07/apa-itu-penyakit-autoimun/).

Jadi seharusnya imun itu melindungi tubuh, malah jadi menyerang tubuh yang dikarenakan imun yang berlebihan dari ambang batas normal.

Bisa hidup dengan sakit itu tapi jadi different ability, ada yang dia terkena autoimun jadi dikit-dikit lelah, ada yang kena autoimun menyerang sehingga fungsi kakinya berkurang membuat dia harus menggunakan alat bantu tongkat, ada yang terkena autoimun terserang pada mata (ini pun beragam jenisnya, ada yang air matanya menjadi kering jadi tinggal tiga persen saja dan kalau 0 persen, maka ia akan menjadi tunanetra total; ada yang

ada yang bisa sembuh ada yang wafat ada juga yang hidup dengan ketergantungan obat.

Yang wafat seperti artis Pepeng yang kena autoimun Lupus.

Yang sembuh, baru dengar 1 dimana dia semangat, jadi sembuh dan bisa mendaki gunung Himalaya.

Ada juga yang sembuh, bisa baca artikel di http://autoimmunewellness.com/stories-recovery-index/ dan https://shift.ms/forums/topic/slow-recovery-from-optic-neuritis

Ada juga yang dia bertahan hidup dengan ketergantungan obat seperti yang ada di link https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1347824675300458&id=505532722862995&refid=17&_ft_=top_level_post_id.10210846962105502%3Atl_objid.10210846962105502%3Apage_id.505532722862995%3Athid.1095060573%3A306061129499414%3A2%3A0%3A1512115199%3A-6701803064140957518&__tn__=%2AsH-R.

Feloreena dengan bantuan google transle yang saya edit untuk membaca pada link https://shift.ms/forums/topic/slow-recovery-from-optic-neuritis menyeritakan bahwa ia terkena neuropathy optica sama seperti apa yang mata saya alami.

Feloreena menyeritakan bahwa ia mendapat serangan Neuritis Optik di mata kirinya pada bulan Juni tahun ini. Dimulai dengan beberapa rasa sakit ringan di sekitar mata saya dan saya terus menggosoknya karena rasanya hampir seperti ada sesuatu yang menempel di dalamnya. Kemudian secara bertahap selama seminggu penglihatan semakin memburuk setiap hari sampai saya benar-benar buta di mata itu pada akhir minggu (dan bahkan lebih banyak rasa sakit di sekitar mata, terutama saat saya memindahkannya).

Dia dirawat di rumah sakit dengan tiga dosis obat yang bernama methylprednisolone IV, dan kemudian diberi tablet prednisolon beberapa hari kemudian untuk menyapih saya dari steroid. Ini terjadi sekitar dua minggu setelah onset saat dia mengunjungi pasangan saya di Swedia (di belakang saya seharusnya mendapatkan steroid sebelumnya!). Steroid tidak mengarah pada pemulihan penglihatan, tapi setidaknya mereka menghentikan semua rasa sakit di sekitar matanya.

Akhirnya dia mulai memperhatikan beberapa perbaikan dalam penglihatan saya sekitar akhir Juli – dia dapat melihat garis besar beberapa benda tertutup dan mampu membedakan cahaya dari kegelapan dengan lebih baik. Hari ini, dia pasti bisa melihat lebih banyak dan pada jarak yang jauh dari sebelumnya, tapi semuanya masih buram. Misalnya, jika dia menutup mata kanan saya dan melihat layar laptopnya, dia bisa melihat di mana layar dan garis besar laptopnya tapi tidak bisa melihat teks / gambar di layar.

Ketika dia melihat seorang ahli saraf pada bulan Oktober (tentang memulai Copaxone) dia tampak terkejut dengan kurangnya penglihatan saya (tidak dapat membaca huruf untuk tes penglihatan atau dengan mudah membedakan berapa banyak jari yang dipegangnya dari mata kiri saya). Dia menguji darah saya untuk antibodi Neuromyelitis Optica (sebuah MS meniru) namun hasilnya kembali negatif.

Jadi sekarang yang bisa dia lakukan hanyalah menunggu dan berharap penglihatan saya membaik.

Pada http://autoimmunewellness.com/our-story/.

Mickey Trescott

Saya Mickey, dan saya membantu orang menemukan solusi kreatif untuk mempersiapkan, memasak, dan berhasil menjalani diet bebas alergen.

Saya adalah Praktisi Terapi Gizi yang bersertifikat dan melatih sejumlah kecil klien satu lawan satu melalui TPM Consulting. Saya juga melayani di dewan direktur untuk Kesadaran Hashimoto, sebuah organisasi pendukung dan advokasi untuk orang-orang dengan penyakit tiroid autoimun.

Saya adalah penulis buku terlaris, The Autoimmune Paleo Cookbook, rekan penulis The Autoimmune Wellness Handbook dan pembawa acara The Autoimmune Wellness Podcast with Angie, sekaligus pencipta program memasak berbasis video, AIP Batch Cook

Perjalanan saya ke Protokol Autoimun dimulai sebagai vegan, telah didiagnosis menderita penyakit celiac dan Hashimoto. Alih-alih merasa lebih baik setelah diagnosis saya, saya terus mengalami berbulan-bulan memburuknya kesehatan sampai saya melakukan transisi ke Protokol Autoimun, perlahan-lahan membalik kekurangan vitamin dan mineral dan sangat meningkatkan kesehatan saya.

Anda dapat membaca lebih lanjut tentang perjalanan saya dengan penyakit (bagian I, bagian II, dan bagian III) dan pemulihan (bagian I dan bagian II).

Hari ini, saya tinggal dengan suami saya, Nuh di wisma kami di Lembah Willamette, Oregon, dengan kucing kami Savannah dan kuda saya Bear.

Ketika saya tidak menjadi gila di dapur atau meneliti bagaimana hidup lebih baik dengan penyakit autoimun, saya dapat menemukan mengendarai kuda di pertanian keluarga saya, dengan obsesif merajut sepasang kaus kaki, atau mencari tahu bagaimana cara membangun yang tidak beracun, berkelanjutan. rumah.

Saya dirawat di rumah sakit dengan tiga dosis methylprednisolone IV, dan kemudian diberi tablet prednisolon beberapa hari kemudian untuk menyapih saya dari steroid. Ini terjadi sekitar dua minggu setelah onset saat saya mengunjungi pasangan saya di Swedia (di belakang saya seharusnya mendapatkan steroid sebelumnya!). Steroid tidak mengarah pada pemulihan penglihatan, tapi setidaknya mereka menghentikan semua rasa sakit di sekitar mata saya.

Akhirnya saya mulai memperhatikan beberapa perbaikan dalam penglihatan saya sekitar akhir Juli – saya dapat melihat garis besar beberapa benda tertutup dan mampu membedakan cahaya dari kegelapan dengan lebih baik. Hari ini, saya pasti bisa melihat lebih banyak dan pada jarak yang jauh dari sebelumnya, tapi semuanya masih buram. Misalnya, jika saya menutup mata kanan saya dan melihat layar laptop saya, saya bisa melihat di mana layar dan garis besar laptop saya tapi tidak bisa melihat teks / gambar di layar.

Ketika saya melihat seorang ahli saraf pada bulan Oktober (tentang memulai Copaxone) dia tampak terkejut dengan kurangnya penglihatan saya (tidak dapat membaca huruf untuk tes penglihatan atau dengan mudah membedakan berapa banyak jari yang dipegangnya dari mata kiri saya). Dia menguji darah saya untuk antibodi Neuromyelitis Optica (sebuah MS meniru) namun hasilnya kembali negatif.

Angie Alt

Saya Angie, dan saya melayani orang-orang yang siap untuk pendekatan revolusioner dalam perjalanan penyembuhan mereka. Pertama, saya melatih mereka untuk menangani rincian proses secara praktis, mulai dari perencanaan dan persiapan sampai penetapan tujuan dan pemecahan masalah. Kemudian saya memercikkan wawasan dan dorongan yang dibutuhkan setiap orang untuk mengenali pemberontak batinnya dan bergabung dalam revolusi kesehatan.

Saya adalah Pelatih Kesehatan Bersertifikat dan Konsultan Terapi Gizi, yang memimpin program pembinaan kelompok, dan juga bekerja satu lawan satu dengan sejumlah kecil klien bermotivasi tinggi melalui TPM Consulting.

Saya adalah penulis buku pemenang penghargaan, The Alternative Autoimmune Cookbook, rekan penulis The Autoimmune Wellness Handbook dan pembawa acara The Autoimmune Wellness Podcast with Mickey, dan pencipta SAD untuk AIP di SIX, sebuah program pembinaan kelompok. yang telah memimpin ribuan orang melalui transisi mereka ke Protokol Autoimun. Selain itu, saya telah bermitra dengan Amy Kubal, RD dan Dr. Gauree Konijeti, MD, MPH, Direktur Program Penyakit Penyakit Inflammatory Program Gastroenterologi di Klinik Scripps di San Diego, untuk menjalankan studi klinis yang berjudul, “Khasiat Protokol Autoimmune Diet untuk Penyakit Radang Usus. “Kami melihat hasil untuk pasien dengan penyakit Crohn dan kolitis ulserativa menggunakan AIP untuk membantu mengelola penyakit autoimun mereka.

Perjalanan saya ke Protokol Autoimun dimulai dengan tindakan putus asa, telah didiagnosis menderita penyakit seliaka, endometriosis dan lichen sclerosis. Diagnosa memberi saya informasi yang berharga, tapi itu tidak mencegah terjun lebih jauh ke dalam penyakit. Itu adalah transisi menuju penyembuhan holistik melalui Protokol Autoimun yang mengubah keputusasaan menjadi perjalanan penyembuhan yang disengaja.

Hari ini, saya tinggal dengan suami saya, Dave, di luar Washington, D.C., bersama putri remaja kami.

Ketika saya tidak menulis, menguji resep atau menyempurnakan program saya, Anda dapat menemukan situs web “rumah kecil”, yang sedang membaca literatur abad ke-19 (Thomas Hardy anyone?), Atau merencanakan pesta makan malam berikutnya bersama petani dan teman saya.

Saya dirawat di rumah sakit dengan tiga dosis methylprednisolone IV, dan kemudian diberi tablet prednisolon beberapa hari kemudian untuk menyapih saya dari steroid. Ini terjadi sekitar dua minggu setelah onset saat saya mengunjungi pasangan saya di Swedia (di belakang saya seharusnya mendapatkan steroid sebelumnya!). Steroid tidak mengarah pada pemulihan penglihatan, tapi setidaknya mereka menghentikan semua rasa sakit di sekitar mata saya.

Akhirnya saya mulai memperhatikan beberapa perbaikan dalam penglihatan saya sekitar akhir Juli – saya dapat melihat garis besar beberapa benda tertutup dan mampu membedakan cahaya dari kegelapan dengan lebih baik. Hari ini, saya pasti bisa melihat lebih banyak dan pada jarak yang jauh dari sebelumnya, tapi semuanya masih buram. Misalnya, jika saya menutup mata kanan saya dan melihat layar laptop saya, saya bisa melihat di mana layar dan garis besar laptop saya tapi tidak bisa melihat teks / gambar di layar.

Ketika saya melihat seorang ahli saraf pada bulan Oktober (tentang memulai Copaxone) dia tampak terkejut dengan kurangnya penglihatan saya (tidak dapat membaca huruf untuk tes penglihatan atau dengan mudah membedakan berapa banyak jari yang dipegangnya dari mata kiri saya). Dia menguji darah saya untuk antibodi Neuromyelitis Optica (sebuah MS meniru) namun hasilnya kembali negatif.

Kembali ke saya dan tulisan ini,

Obat yang dikonsumsipun beragam, tergantung pada sakit autoimun yang dialaminya.

Sebelum kata dokter-dokter diatas, oleh dokter mata di Penang, Malaysia, saya diberi prednisolon dimana telah dikatakan bahwa efek sampingnya adalah nafsu makan naik sehingga berat badan bisa naik, dan betul! Berat badan dari 55 jadi 70.

Banyak obat-obat autoimun menyebabkan nafsu makan, jadi untuk mengatasinya, lakukanlah pola makan yang berbeda bukan dengan menambah porsi makan atau nyemil makanan yang berat, kalau lapar, makanlah buah-buahan, dijaga makannya. Karena kalau tidak dijaga bisa menimbulkan penyakit karena keberatan berat badan.

Saya pernah mengalami karena keberatan badan, kurang gerak ya habis di rumah cuma makan, minum, tidur, nonton plus tidak kena matahari makanya lutut saya sakit. Sempat dulu ada yang mengira terkena sakit asam urat.

Saya pernah berobat ke dokter dan disarankan untuk berjalan kaki bahkan yang bertongkat karena sakit lututpun disarankan begitu. rupanya itu lutut karena autoimun.

Orang yang terkena autoimun tidak bisa sembarangan makan, ada yang dulu sebelum terkena sakit autoimun ia suka makan sesuatu dan setelah terkena autoimun, ia menjadi alergi, muntah karena autoimunnya bereaksi.

Apa saja yang harus dihindari untuk dimakan oleh orang yang terkena autoimun?

Yang harus dihindari adalah

Biji-bijian : bayam, jelai, soba, bulgur, Jagung, Farro, kamut, gandum, biji gandum, beras, gandum hitam,sorgum, dieja, teff.

nuansa malam : cabai rawit, cabai, terong, goji berry, ceri tanah, habañero, jalapeno, paprika, poblano, kentang, lada manis, tembakau, tomat, tomatillo, wolf berry.

KAcang-kacangan + LEGUMES : kacang adzuki, kacang hitam, kacang polong bermata hitam, buncis, kacang fava, kacang merah, kacang-kacangan, kacang lima, kacang kacangan, kedelai.

rempah-rempah : allspice, adas manis, annatto, kanola, jintan, kapulaga, benih seledri, ketumbar, jinten, biji adas
fennugreek, jintan saru, moster, pala, lada, poppy.

Semua jenis alkohol.

Susu : mentega, keju, krim, krim keju, ghee, susu, yogurt.

TELUR : telur ayam, telur itik, telur angsa.

Kacang-kacangan dan biji-bijian : badam, Brazil, jambu mete, kastanye, chia, kopi, coklat / coklat, lenan, kemiri, rami, macadamia, kemiri, pinus, pistachio, labu, wijen, bunga matahari, dan kenari.

Dihindari, namun bukan berarti sama sekali tidak dikonsumsi, boleh sedikit asal jangan berlebihan karena kalau tidak dimakan kita bisa kekurangan asupan gizi, kecuali ada alergi terhadap makanan yang harus dihindari tersebut diatas maka jangan dimakan.

mau tahu lebih banyak tentang autoimun? bisa baca http://autoimmunewellness.com/awp/

Kartunet.com adalah media warga, tiap tulisan, foto, atau materi lainnya adalah tanggung jawab sepenuhnya dari kontributor sebagai pembuatnya.
2 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *