Categories: RAGAM

Microsoft Beri Beasiswa untuk Penyandang Disabilitas, Mau?

Jakarta – Perusahaan raksasa di bidang teknologi asal Amerika Serikat, Microsoft, mengadakan program beasiswa untuk penyandang disabilitas. Tujuan dari beasiswa ini yaitu mendorong lebih banyak siswa sekolah menengah atas (SMA) memasuki perguruan tinggi, lebih dekat merasakan dampak teknologi bagi kemajuan dunia, dan membantu mereka meniti karir di industri teknologi.

Program bernama The Microsoft Disability Scholarship ini merupakan upaya bersama dari hasil swadaya internal karyawan Microsoft dari lintas disabilitas. Tiap tahun, sebuah tim dari relawan Microsoft akan menyaring siswa-siswa SMA tingkat akhir di Amerika Serikat dengan disabilitas penglihatan, pendengaran, kognitif, gerak, atau bicara untuk mendapatkan beasiswa masing-masing sebesar USD5000. Beasiswa tersebut digunakan untuk meneruskan kuliah S1, diploma, atau ke institut teknik dengan masa studi 2 atau 4 tahun.

Beasiswa ini ditujukan tidak hanya untuk meningkatkan akses penyandang disabilitas ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi, melainkan juga mengajak siswa berkebutuhan khusus agar tertarik mempelajari dan meniti karir di industri teknologi. Para penerima beasiswa akan kuliah pada jurusan-jurusan seperti teknik, ilmu komputer, sistem informasi, hukum, atau bisnis.

Belum ada konfirmasi apakah beasiswa tersebut dapat pula untuk penyandang disabilitas di luar Amerika Serikan. Untuk tahu lebih jauh silakan kontak ke alamat email Microsoft Disability Fund di disschol@microsoft.com

Inisiatif yang dilakukan perusahaan swasta seperti Microsoft ini dapat ditiru oleh banyak perusahaan baik BUMD atau swasta di negara-negara lain. Bahwa peran pihak swasta juga besar untuk mendorong terwujudnya masyarakat yang inklusif dengan para penyandang disabilitas yang berdaya. Apalagi saat ini penggunaan komputer dan internet semakin meluas, dan membuka peluang-peluang bagu bagi penyandang disabilitas.

Akan lahir banyak profesional baru dari kalangan disabilitas, apabila para perusahaan mau memberi kesempatan lebih jauh bagi mereka. Tak hanya memberikan bantuan yang bersifat charity, tapi lebih ke arah mendukung akses pendidikan dan membina mereka dalam sektor industri dari perusahaan tersebut.(DPM)

sumber: Global Accessibility

Dimas Prasetyo Muharam

Pemimpin redaksi Kartunet.com. Pria kelahiran Jakarta 30 tahun yang lalu ini hobi menulis dan betah berlama-lama di depan komputer. Lulus dari jurusan Sastra Inggris Universitas Indonesia 2012, dan pernah merasakan kuliah singkat 3 bulan di Flinders University, Australia pada musim semi 2013. Mengalami disabilitas penglihatan sejak usia 12 tahun, tapi tak merasa jadi tunanetra selama masih ada free wifi dan promo ojek online. Saat ini juga berstatus PNS Peneliti di Puspendik Balitbang Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI Kunjungi blog pribadinya di www.dimasmuharam.com.

View Comments

  • di Indonesia akan ada. InsyaAllah. dengan ijin allah kemudian kepedulian para pengusaha..

    • amin.. semoga segera terkabul. maka kita juga harus berusaha menyuarakan ini terus agar lambat laun juga didengar. semangat! :)

  • wow...nice information! Keren...andai di Indonesia ada ya....perusahaan besar yg peduli dg disabilitas, keren..

    • kalo dari yang saya baca, beasiswa itu ada juga karena swadaya karyawan-karyawan Microsoft dari lintas disabilitas. Jadi penyandang disabilitas yang sudah bekerja di Microsoft, mereka tak melupakan saudara-saudara mereka yang lain yang masih termarginalkan. Ini perlu dicontoh. Kadang orang2 yang awalnya dari tingkat bawah, ketika sudah ada di atas diharapkan akan tetap inget dengan saudara dia yang di bawah, eh ternyata malah tidak. Malah ada yang berfikir dia balas dendam dengan korupsi sebanyak-banyaknya dan tak mau kembali miskin. mengerikan.

    • sepertinya inimenarik untuk mendorong perusahaan2 di Indonesia melakukan hal serupa. Jadi bantuan gak cuma bersifat konsumtif, atau beasiswa saja tanpa output yang pasti.

      • Betul, apa lagi penyelenggara adalah perusahaan yang bisa menjadi tujuan penerima beasiswa untuk meniti karier setelah mengenyam bangku pendidikan, benar-benar ide yang bagus dan harus direplikasi.

        • selain itu, penyandang disabilitas juga terkurangi risikonya dari dana-dana yang "gak jelas" dari perseorangan yang bisa jadi hasil pencucian uang juga. kalo dari perusahaan legal itu kan jelas hasil keuntungan atau dana CSR.

Share
Published by
Dimas Prasetyo Muharam

Recent Posts

KEMENANGAN

Kuterlahir di negri sang Garuda Sebagai putra Indonesia Ku disuguhi dengan segala Anugerah Anugerah dari…

3 minggu ago

Mudah Dipelajari! Kode Alternatif Dalam Membuat Konten

Kartuneters, pernah tidak, sih, mendengar kata Markdown? Pernah tidak, sih, Kartuneters, mencoba praktek menulis dengan…

3 minggu ago

siapa bilang? Tunanetra ngga bisa jadi YouTuber?

pernakah kalian menjumpai seorang disabilitas, terkhususnya tunanetra? Apa yang terlintas di dalam fikiran kalian tentang…

3 minggu ago

SISWA SLB DAN GURU PENYANDANG DISABILITAS PALING TERHAMBAT DALAM PROSES BELAJAR-MENGAJAR

SLB adalah salah satu bidang pendidikan yang mendidik peserta didik namun fokus terhadap anak berkebutuhan…

3 minggu ago

AKU CINTA GURUKU

Puisi bentuk rasa cinta dan hormat murid pada gurunya. Baca Selengkapnya AKU CINTA GURUKU

3 minggu ago

Kembalinya Sang Istri

Suasana di daerah Kota Antapani Bandung pagi ini tampak lengang. Masyarakat di daerah itu masih…

4 minggu ago

This website uses cookies.