Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

Pendukung yang Buta

Bagikan tulisan ini ke sahabat dan keluarga

Jakarta – “Bagai anak yang menampar wajah ibunya di depan umum.” Mungkin itulah ungkapan yang tepat untuk menggambarkan kelakuan dari sekolompok orang yang  “sukses” Membuat dead lock  kongres PSSI pecan kemarin. Kongres yang  awalnya bertujuan untuk memilih ketua  umum tersebut, berubah menjadi “drama” tragis yang efeknya justru sangat merugikan. Baik bagi dunia sepakbola Indonesia , maupun bagi seluruh bangsa ini.

 

Bagaimana tidak?  Karna ulah mereka itu, Indonesia tinggal  menunggu hitungan detik untuk menerima sangsi yang akan dijatuhkan oleh VIVA. Dan bila itu terjadi, Maka Indonesia akan sulit berkiprah dalam kancah persepakbolaan intternasional.

 

Kejadian tersebut seharusnya tidak perlu terjadi, bila setiap peserta dalam kongres itu dapat menahan diri mereka. Mau bersabar,  mendengarkan, dan menghargai Pendapat orang lain, kejadian tersebut sesungguhnya telah mengajarkan kita, bahwa emosi dan nafsu akan membawa dampak buruk bagi kita sendiri.

 

Kemanakah perginya nilai-nilai budi pekerti, tenggang rasa, dan kebersamaan seperti yang pernah mereka terima di bangku sekolah sejak mereka kecil dulu? Apa yang menyebabkan mereka terlihat  begitu bernafsu agar calon yang mereka usung dapat naik ke bursa pencalonan?

 

Ada selentingan yang  menyebutkan bahwa ada ”politik uang”  dalam kongres tersebut.  Dimana  setiap suara  dihargai sekitar 500 juta rupiah oleh seorang Calon.

 

Kalau memang itu yang terjadi, lalu sebegitu murahkah harga sebuah kebersamaan?

 

Pertanyaan-pertanyaan  tersebut, hendaklah jangan hanya  dianggap sebagai ”angin lalu” yang tek berarti. Semestinya ia menjadi cermin bagi kita agar jangan Meniru kelakuan ”aneh” para pendukung yang ”buta” itu.(Satrio)

One Comment

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *