Kartunet menuju usianya ke-12, nantikan program-program seru dari kami!
Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

Perbedaan Gejala lintas-etnis di Skizofrenia: Pengaruh Kebudayaan dan Status Minoritas

Jakarta
—————————————————————-
Penelitian menggunakan dua hipotesis bersaing dalam studi Amerika
perbedaan lintas-etnis di tekanan psikologis (Kaplan et al, Roberts dan Vernon, Cervantes dan Castro, Neff dan Hoppe), stres sosial, atau status minoritas, hipotesis memprediksi tekanan tinggi untuk minoritas berdasarkan pengalaman yang kurang beruntung status sosial (Mirowsky dan Ross 1980), stres buffering, atau budaya etnis, hipotesis memprediksi bahwa etnis kelompok minoritas akan mengalami sedikit kesulitan karena karakteristik pelindung dan struktur sosial yang melekat dalam kebanyakan budaya etnis minoritas (Mirowsky dan Ross 1980,
1984).

Penelitian Lintas Budaya pada Gejala Perbedaan Skizofrenia dilakukan pada dua kelompok studi telah meneliti perbedaan etnis dalam skizofrenia simtomatologinya:
(1) studi yang dilakukan pada kelompok-kelompok etnis di Amerika Serikat dan (2) studi internasional yang didasarkan pada lintas budaya dengan melakukan perbandingan antara kelompok-kelompok dari pengembangan negara dan orang-orang dari negara-negara industri Barat.

Studi Amerika telah berfokus terutama pada dua kelompok perbandingan, Afrika-Amerika dan kulit putih (Chu et al. 1985; Fabrega et al. 1988) dan Latin dan putih (Escobar et al. 1986).

Pertama, adanya dukungan untuk status minoritas atau stres sosial
hipotesis, yang diperkirakan tingkat gejala untuk kelompok minoritas atas dasar status sosial yang kurang beruntung.

Sebaliknya, kelompok yang bukan minoritas secara konsisten lebih
gejala dari kelompok etnis minoritas dengan hormat untuk semua perbedaan gejala hipotesis dan eksplorasi.

Dengan demikian, temuan ini mendukung hipotesis budaya etnis,
yang menyatakan bahwa aspek-aspek perlindungan tertentu etnis
Hasil budaya minoritas dalam gejala yang lebih jinak
ekspresi skizofrenia.

Temuan kedua adalah dukungan empiris untuk potensi indikator sociocentric sebagai mediator budaya perbedaan gejala lintas-etnis.

Dua indikator sosiosentris empati dan kompetensi sosial adalah mediator statistik yang kuat hampir semua perbedaan gejala antara etnis minoritas dan kelompok tidak minoritas. Hal ini menunjukkan bahwa variabel mungkin menjadi bagian dari mekanisme budaya sociocentric yang dapat membantu untuk menjelaskan perbedaan gejala lintas-etnis dalam skizofrenia.

Temuan lain pada perbedaan gejala umumnya mendukung dari Fabrega et al. (1988); yaitu, kelompok yang tidak minoritas akan lebih gejala dan cenderung muncul lebih berupa perilaku gangguan dari kelompok-kelompok minoritas.

Bukti yang mendukung sociocentris sebagai mediator budaya menunjukkan bahwa aspek karakter gejala skizofrenia mungkin sangat
dipengaruhi oleh faktor budaya.

Hal ini juga menunjukkan bahwa mekanisme kultural sociocentris diduga menjadi operasional dalam studi lintas-nasional berlaku untuk etnis minoritas di Amerika Serikat juga. Pengakuan ini menunjukkan bahwa model-model terbaru kami untuk memahami gangguan ini (untuk Misalnya, model biopsikososial [Ciompi 1989] dan kerentanan stres faktor pelindung Model [Nuechterlein et al. 1992]) harus memasukkan budaya sebagai sebuah etiologi tambahan atau faktor protektif karena sifatnya dampak yang signifikan terhadap gejala-gejala.

Dari faktor budaya ditemukan bahwa Skizofrenia dipengaruhi oleh inti aspek dan ekspresi gangguan yang signifikan.

Dalam mempertimbangkan beberapa implikasi klinis seperti pendekatan budaya sensitif terhadap pengobatan skizofrenia, kita harus fokus pada peran sociocentris karakteristik antara populasi etnis minoritas.

Berarti pengobatan psikososial harus memprioritaskan budaya
faktor dalam penilaian, perencanaan perawatan, dan intervensi.

Pertama, adalah penting untuk tidak menganggap rawat jalan yang
pasien minoritas etnis skizofrenia akan hadir gejala yang lebih parah dibandingkan pasien putih.

Kedua, evaluasi psikososial yang komprehensif harus melibatkan
penilaian allocentricity, terutama kualitas seperti empati dan kompetensi sosial.

Perencanaan perawatan dan intervensi kemudian akan diinformasikan oleh gelar pasien dari allocentricity, yang bisa membimbing dokter untuk mendukung sumber daya budaya di kedua individu dan modalitas kelompok.

Milieu berkata pengobatan juga bisa diubah untuk menciptakan lebih sociocentris, dan karena itu budaya sensitif, lingkungan, yang mungkin mengurangi keparahan gangguan.

Proses peka budaya

Praktek membutuhkan kesadaran menonjol budaya kualitas seluruh tahap pengobatan.

Salah satu keterbatasan dalam penelitian ini adalah kurangnya mapan dalam ukuran sociocentricitas. Seperti ukuran membangun budaya sociocentris mungkin tidak ada.

Pemilihan empati dan kompetensi sosial sebagai sociocentris indikator dalam penelitian ini didasarkan pada definisi saat ini sociocentricity dan konstruksi terkait. Dalam hal ini, temuan menunjukkan bahwa setidaknya satu dimensi sociocentricity terdiri dari beberapa kombinasi dari kedua diidentifikasi indikator, empati dan kompetensi sosial.

Bukti teoritis menunjukkan sociocentricitas yang juga melibatkan komponen kolektif familistis dan lainnya (Lin dan Kleinman 1988; Kamo dan Jenkins 1993), yang menunjukkan kompleksitas yang ukuran kami tidak sentuh.

Selanjutnya, analisis tri-etnis empati dan kompetensi sosial menunjukkan bahwa langkah-langkah ini adalah yang terkuat diskriminator antara Afrika-Amerika dan kulit putih kelompok. Hal ini tampaknya menunjukkan kedua kompleksitas membangun budaya sociocentric dan mengukur adalah lebih rendah kepekaan terhadap sociocentricity dalam kelompok Latino.

Masalah kedua adalah menyangkut perbedaan potensial dalam penerapan ambang diagnostik antar kelompok etnis.

Dengan kata lain, adalah mungkin bahwa etnis minoritas akan
menunjukkan tingkat gejala yang lebih rendah hanya karena diagnostik ambang batas untuk menerima diagnosis skizofrenia adalah lebih rendah untuk minoritas daripada kulit putih. Dalam hal ini, EC A (Robins dan Regier 1991) menemukan bahwa di Afrika-
Amerika memiliki insiden yang lebih tinggi daripada skizofrenia
putih dan Latin, tetapi perbedaan ini tidak signifikan menjadi
ketika dikontrol untuk satu kelas sosial.

Ada kecenderungan yang tidak signifikan untuk Hispanik untuk memiliki lebih rendah tingkat skizofrenia daripada Afrika-Amerika dan kulit putih. The NCS (Kessler et al. 1994) temuan tidak
benar-benar menguatkan temuan lintas etnis dari ECA tapi tidak menemukan variasi gangguan-spesifik apakah minoritas atau nonminority kelompok memiliki insiden yang lebih tinggi
tarif.

Sebuah sampel yang lebih besar juga akan mendukung penggunaan pemodelan persamaan struktural yang memiliki kelebihan bila dibandingkan dengan analitik Strategi yang digunakan di sini (Baron dan Kenny 1986).

Penelitian ini menawarkan untuk melakukan penelitian di masa depan.

Pertama, penelitian yang akan datang dapat dimulai dengan pengetahuan bahwa empati dan kompetensi sosial merupakan potensi
aspek konstruksi sociocentris, upaya harus dilakukan untuk menilai familistis atau lainnya berbasis teoritis komponen sosial budaya untuk menangkap kompleksitas sociocentricity.

Kedua, ada sedikit spekulasi tentang mengapa perbedaan etnis terjadi pada gejala tertentu variabel dan tidak pada orang lain.

Ada kecenderungan perbedaan etnis terjadi pada variabel yang
adalah perilaku atau sosial di alam. Comtohnya adalah permusuhan,
laku, perilaku aneh, dan ketegangan adalah gejala yang dapat memiliki konsekuensi permusuhan sosial.

Demikian pula, asociality dan anhedonia mewakili ketiadaan investasi, atau tanggap terhadap, interaksi sosial.

Mengingat pentingnya sociocentricity sebagai mediator
perbedaan gejala, tampaknya masuk akal bahwa akan ada
ada perbedaan etnis dalam variabel yang sensitif terhadap
faktor-faktor sosial.

Bukti hadir pada sociocentricity juga merangsang pertanyaan tentang generalisasi terhadap etnis lainnya kelompok dan gangguan mental yang berat lainnya. Sementara sociocentricity adalah mediator yang kuat untuk etnis minoritas kelompok dalam penelitian ini, masih harus meneliti apakah itu beroperasi sebagai mediator dalam kelompok etnis lain. Ini akan
juga penting untuk memeriksa bagaimana budaya spesifik ini
kualitas dan apakah mereka dapat dibudidayakan di lain
pasien skizofrenia dewasa. Mungkin ini dicantumkan budaya
kualitas hanya dapat hasil dari sosialisasi yang intens.
Selanjutnya, sehubungan dengan gangguan mental berat lainnya,
akan berguna untuk menilai dampak pada sociocentricity perbedaan gejala lintas-etnis.

Praktek klinis juga akan memberikan kesempatan bagi eksplorasi kualitatif temuan yang disajikan di sini.
Dengan pengetahuan bahwa kualitas sociocentris mungkin
menengahi profil gejala yang lebih jinak, dokter dapat
mengamati bagaimana mekanisme budaya, diwakili oleh empati
dan kompetensi sosial, mungkin beroperasi dalam pelindung
fashion. Selain itu, meneliti hubungan antara
kualitas sociocentric dan fenomena psikologis lainnya
seperti self-esteem atau rasa diri (Fabrega 1989) mungkin
menjelaskan dinamika lain dari fenomena budaya ini.

Sumber :
schizophreniabulletin.oxfordjournals.org/content/23/2/305.full.pdf

Kartunet.com adalah media warga, tiap tulisan, foto, atau materi lainnya adalah tanggung jawab sepenuhnya dari kontributor sebagai pembuatnya.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *