Kuhirup kopi itu seteguk. Rasanya yang pahit memenuhi lidahku, sesendok kesedihan yang ditambahkan padanya nampak berpusar, terasa menenangkan saat masuk ke perutku. Mengamati kesedihan yang berpusar dalam cangkir