Genap sewindu mengenalmu Bertumpuk surat, beratus perangko Suaramu renyah di lembar kertas Tawamu mengalir pada tinta biru Aku berani menebak Kau pasti gadis serupa bola bekel Mainanmu tempo