Ketika aku membuka mata, ibu sudah berdiri di samping ranjang. Ia berkacak pinggang sambil terus memandangiku. Bibirnya terus saja bergerak tak kunjung diam. Jika saja aku dapat mendengar,