MENGATASI KETERBATASAN TANPA BATAS

Puisi Matahari

Terakhir diperbaharui 12 tahun oleh Dimas Prasetyo Muharam

Seberkas garis menembus jendela berterali.
Merambatkan gelonbang-gelombang tranversal pagi di pipi lembut seorang putri.
Dikala ia membuka matanya, segenap alam berseri menari.
Angin bernyanyi, tetes embun meniti.

Akulah sang bintang di kala itu.
Bersinar atas kuasa tanpa meragu.
Kubakar tubuh ini tuk sekedar menghangatkanmu.
Walau terkadang kau tiada tahu.

Ingatlah hangatku dikala senyum merona.
Layaknya musim semi hai bunga sakura.
Namun tiada lupakanku ketika hati meradang rana.
Karena aku kan selalu ada, walau engkau di sebrang dunia.

Ini cinta yg tak ada sesal.
Mengisi detik dengan ketulusan kekal.

Depok, 5 Maret 2009
(ketika semua mati dan hidup kembali)

Beri Pendapatmu di Sini
Baca juga:  Sepatu