“Rezeki, jodoh, pertemuan, maut, itu semua sudah Allah yang mengatur”. Sebuah kalimat yang mungkin puluhan atau ratusan kali telah kudengar, dari bibir nenekku yang mulai keriput, saat menasehati