Kartunet menuju usianya ke-12, nantikan program-program seru dari kami!
Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

Tips Efektif dalam Mempergunakan E-commerce (Online Marketing)

Hai, lanjut dari tulisan saya di Tips Aman Transaksi E-Commerce terus ada blog dan ebook menarik yang akan saya ringkaskan disini.

Dari http://online-mentor4you.blogspot.co.uk/
Kita dapat meningkatkan bisnis dengan income stream. Untuk itu, ada sejumlah langkah :
Satu : Pilih aliran pendapatan yang berhubungan dengan bisnis yang Anda miliki – Fokus. Hal ini juga akan mencegah pelanggan Anda dari yang bingung tentang produk yang Anda tawarkan.

Memiliki lebih dari satu pilihan bagi pelanggan Anda selalu merupakan ide yang cerdas karena ini akan mendorong mereka untuk menghabiskan uang mereka dengan Anda. Pastikan bahwa mereka terkait atau Anda akan kehilangan pelanggan.

Dua: Pilih income stream yang Anda percaya dan berdiri di belakang. Sehingga Anda menyediakan pelanggan Anda dengan produk yang baik dan bukan sampah (spam), sangat penting bahwa Anda memilih dengan hati-hati.

Tiga : Mendaftar untuk aliran pendapatan dan belajar sebanyak mungkin tentang hal itu – Langkah pertama adalah untuk mendapatkan mendaftar dengan aliran Anda memutuskan untuk menggunakan. Terserah apakah mereka bebas atau jika Anda harus membayar untuk mereka, dapatkanlah diri Anda mendaftar sebelum dapat melanjutkan.

Sekarang, langkah berikutnya adalah untuk mempelajari semua yang Anda dapat tentang aliran pendapatan yang telah Anda pilih. Ini akan membantu Anda memasarkan mereka secara lebih efektif juga .

Empat : Mulai pemasaran – Anda harus mulai memasarkan masing-masing aliran pendapatan yang dipilih. Anda dapat melakukan ini semua sekaligus, dengan menempatkan mereka di website untuk satu tempat yang mudah bagi pelanggan untuk mengaksesnya.

Hal ini juga bijaksana untuk memasarkan mereka secara individu sehingga Anda akan dapat membangun lalu lintas situs web untuk semua orang. Semakin banyak Anda memasarkan masing-masing, semakin banyak uang yang Anda dapat membuat dengan masing-masing.

3 Langkah untuk Sukses sebagai Pengusaha online
dalam http://online-mentor4you.blogspot.co.uk/2012_03_01_archive.html
Langkah-langkah untuk sukses ketika memulai bisnis online selalu dimulai dalam bentuk beberapa jenis inspirasi dari mana semuanya berkembang atau berkembang.

Menjadi terinspirasi adalah satu hal, namun itu adalah apa yang dilakukan dengan inspirasi yang memisahkan bisnis pengusaha sukses dari daydreamer ini! Ada perlu ada kemauan untuk mengambil tindakan bersama dengan penerimaan untuk perubahan sepanjang jalan.

Berikut adalah 3 tahapan utama memulai bisnis online bahwa semua pengusaha harus menyeberang untuk mengembangkan impian mereka menjadi kenyataan keuangan yang sukses!

ide

Di sinilah semuanya dimulai dengan berapa jumlahnya menjadi benih atau inspirasi yang membantu mendikte tindakan Anda. Idenya bisa menjadi salah satu baik dikembangkan oleh Anda atau bahkan mungkin disajikan kepada Anda oleh orang lain, tetapi biasanya salah satu yang menangkap kedua perhatian dan antusiasme. Hal ini pada saat ini di mana mengambil tindakan mungkin adalah hal yang paling penting Anda dapat sehingga Anda dapat mengkonversi antusiasme Anda menjadi sesuatu yang lebih nyata. Setiap kemajuan Anda mengalami sekarang dapat membantu Anda untuk membangun momentum yang sangat penting ketika memulai bisnis online untuk motivasi dan dorongan yang dihasilkannya.

Tuning Dalam

Mendengarkan ‘penduduk’ ahli di lapangan, tinggal saat ini dengan perkembangan baru atau hanya melanjutkan pendidikan Anda sendiri dalam niche yang Anda pilih adalah kebutuhan mutlak! Harus ada kemauan untuk belajar dan menerima ide-ide baru, beberapa di antaranya mungkin bertentangan dengan keyakinan Anda sendiri. Dengan memperluas pemikiran Anda serta kolam renang Anda sendiri pengetahuan yang Anda dapat berharap untuk meningkatkan pada kedua tingkat pribadi dan profesional. Dengan cara ini Anda akan lebih mampu menumbuhkan usaha lebih bulat dan batuan padat.

ketekunan

Sifat yang paling umum ditemukan di setiap pengusaha bisnis yang sukses adalah ketekunan! Setelah Anda telah mengambil tindakan yang Anda harus terus-menerus dengan usaha Anda! Akan ada kesalahan yang dibuat dan perkembangan tak terduga yang mungkin cenderung untuk mencegah Anda tetapi terserah kepada Anda untuk membuat penyesuaian yang diperlukan dan terus bergerak maju. Bahkan belajar untuk merangkul situasi ini sebagai pengalaman belajar karena itulah apa yang mereka!

Langkah-langkah untuk sukses Anda perlu mengambil terlepas dari bidang yang Anda minati, akan selalu konsisten ketika memulai bisnis online. Di internet ada peluang yang tak terhitung jumlahnya yang tersedia untuk pengusaha bisnis calon dan semua mengharuskan Anda benar-benar mengambil tindakan untuk membuat mereka bekerja! Intinya di sini adalah tindakan mengambil Anda akan termotivasi oleh inspirasi atau ide tertentu dan harus disertai dengan kemampuan adaptasi dan tekad tertentu pada bagian Anda. Tahap ini, seperti yang diulas di atas, diperlukan untuk membangun pondasi bisnis yang kuat. Memiliki ide bagus atau yang terinspirasi oleh salah satu bersama dengan yang termotivasi adalah awal yang hebat ! Dengan juga kesediaan untuk terus belajar dan menjadi beradaptasi untuk berubah, Anda akan menetapkan panggung untuk keberhasilan jangka panjang!

catatan : Ini di translete dengan menggunakan Google

Setelah membahas hal diatas, pebisnis juga harus mengetahui beberapa hal lain. Apa sajakah?

Kenali Model e-Commerce

Kegiatan bisnis e-commerce mencangkup banyak hal, untuk membedakannya e- commerce dibagi menjadi beberapa tipe, diantaranya: business-to-business (B2B); business-to-consumer (B2C); business-to-government (B2G); consumer-to-consumer (C2C); and mobile commerce (m-commerce).

B2B e-commerce secara sederhana didefinisikan sebagai perdagangan elektronik antar perusahaan.

Pasar B2B memiliki dua komponen utama: e-frastructure dan e-market. E-frastructure dalam arsitektur B2B terdiri dari:

• logistik – transportasi, pergudangan dan distribusi. Misalnya Procter and Gamble yang merupakan perusahaan internasional yang memproduksi barang konsumen yang bermarkas di Cincinnati, Ohio, Amerika Serikat. Cek websitenya di http://www.pg.com.

• application services provider – penyebaran, hosting dan manajemen paket perangkat lunak dari sebuah fasilitas pusat. Misalnya Oracle (http://www.oracle.com) yang merupakan salah satu perusahaan utama pengembang sistem manajemen basis data (database management system), perangkat lunak untuk mengembangkan basis data, perangkat lunak manajemen hubungan pelanggan, enterprise resource planning dan perangkat lunak manajemen rantai pasok.

Contoh lain dari perusahaan yang bergerak di bidang application services provider adalah LinkShare (http://www.linkshare.com). LinkShare merupakan sebuah perusahaan yang menyediakan bisnis e-commerce dengan berbagai layanan pemasaran online seperti Search Marketing, Affiliasi Marketing dan Lead Generation.

• outsourcing dari fungsi dalam proses e-commerce, seperti Web-hosting, keamanan dan customer care solution. Salah satu perusahaan yang bergerak di bidang tersebut adalah eShare (http://www.eshareuk.com/).

Contoh lainnya misalnya NetSales, iXL Enterprises dan Universal Access.

• lelang solusi perangkat lunak untuk operasi dan pemeliharaan lelang real-time di Internet. Misalnya Moai Technologies (http://www.moai.com/) dan OpenSite Technologies (http://www.opensite.com).

• konten manajemen perangkat lunak untuk fasilitasi manajemen konten situs Web dan pengiriman, misalnya, Jalinan dan ProcureNet (http://www.procurenet.com.au/).

• Web-based commerce enablers, misalnya Commerce One (http://www.commerceone.com/), basis browser, XMLenabled purchasing automation software.

E-market secara sederhana didefinisikan sebagai situs web dimana pembeli dan penjual berinteraksi satu sama lain dan melakukan transaksi.

Contoh B2B yang lebih umum dan merupakan salah satu best practice models adalah IBM (http://www.ibm.com/), Hewlett Packard/HP (http://welcome.hp.com/), Cisco (http://www.cisco.com/) dan Dell (http://www.dell.com/). Cisco misalnya, menerima pesanan lebih dari 90% produknya melalui internet.

Kebanyakan aplikasi B2B merupakan bisnis yang bergerak di bidang supplier management (khususnya pemesanan pembelian barang), inventory management (mengelola proses pemesanan – pengiriman – pembayaran), distribution management (khususnya dalam pegiriman dokumen), channel management (penyebaran informasi tentang perubahan kondisi operasional), dan payment management (misalnya, sistem pembayaran elektronik atau EPS).

Dampak pasar B2B terhadap perekonomian negara-negara berkembang antara lain:

• Biaya transaksi. Ada tiga jenis biaya yang berkurang secara signifikan melalui B2B e-commerce. Pertama adalah pengurangan biaya pencarian, sebagai pembeli tidak lagi perlu pergi melalui beberapa perantara untuk mencari informasi tentang pemasok, produk dan harganya. Dalam dunia usaha, waktu adalah uang, internet merupakan saluran informasi yang lebih efisien jika dibandingkan dengan pelaksanaan rantai bisnis secara konvensional. Di pasar B2B, pembeli dan penjual berkumpul bersama menjadi sebuah komunitas trading online, hal tersebut dapat lebih jauh mengurangi biaya pencarian. Kedua adalah pengurangan biaya proses transaksi (misalnya invoices, pesanan pembelian dan skema pembayaran), B2B memungkinkan terjadinya otomasi proses transaksi. Oleh karena itu, pelaksanaannya akan lebih cepat jika dibandingkan dengan menggunakan cara lain (seperti fax atau telepon). Ketiga, pemrosesan online meningkatkan manajemen persediaan dan logistik.

• Disintermediasi. Melalui B2B, pemasok dapat berinteraksi dan bertransaksi langsung dengan pembeli, sehingga menghilangkan perantara dan distributor. Namun, bentuk baru perantara muncul. Sebagai contoh, e-market itu sendiri dapat dianggap sebagai perantara karena e-market datang diantara pemasok dan pelanggan dalam rantai suplai.

• Transparansi harga. Diantara manfaat lain yang ditimbulkan B2B adalah adanya transparansi harga. Berkumpulnya sejumlah besar pembeli dan penjual di satu e-market mengungkapkan informasi harga pasar dan proses transaksi kepada peserta. Internet memungkinkan untuk publikasi informasi mengenai pembelian atau transaksi, menjadi mudah diakses dan informasi tersedia untuk semua anggota e-market. Transparansi harga di pasar dapat merobohkan perbedaan harga di pasar. Dalam hal ini, pembeli diberikan lebih banyak waktu untuk membandingkan harga dan membuat keputusan yang lebih baik dalam melakukan pembelian. Selain itu, pasar B2B memungkinkan untuk terjadinya lelang dimana penjual dan pembeli secara kolektif berpartisipasi dalam penetapan harga produk atau jasa tertentu.

•Skala ekonomi dan efek jaringan.
Pesatnya pertumbuhan pasar B2B menciptakan sisi penawaran berbasis biaya ekonomi. Selain itu, menyatukan bersama sejumlah pembeli dan penjual dalam satu tempat memberikan efek yang signifikan dalam sisi permintaan skala besar. Setiap peserta tambahan di e-market menciptakan nilai di sisi permintaan.

Business-to-consumer e-commerce atau perdagangan antara perusahaan dan konsumen, melibatkan konsumen dalam pengumpulan informasi; pembelian barang fisik (seperti buku atau produk konsumen) atau barang informasi (atau barang dari bahan elektronik atau konten digital, seperti perangkat lunak, atau e-book); dan untuk barang informasi, menerima produk-produknya melalui jaringan elektronik.

B2C merupakan bentuk kedua terbesar dari e-commerce. Penjualan dilakukan secara eceran dari perusahaan langsung ke konsumen akhir. Contoh perusahaan semacam ini antara lain:

Amazon.com (http://www.amazon.com/)
Drugstore.com (http://international.drugstore.com/)
Beyond.com (http://www.beyond.com/)
Barnes and Noble (http://www.barnesandnoble.com/)
ToysRus (http://www.toysrus.com/)
E-Trade (https://global.etrade.com/)
Travelocity (http://www.travelocity.com/)

Business-to-government e-commerce atau B2G didefinisikan sebagai perdagangan antara perusahaan dan sektor publik atau pemerintahan. Seperti penggunaan internet dalam pengadaan, prosedur perijinan dan kegiatan lain yang melibatkan pemerintah.

B2C e-commerce memiliki dua syarat: pertama, sektor publik diasumsikan sebagai pemegang kendali utama dalam menjalankan e-commerce; kedua, diasumsikan bahwa sektor publik sangat membutuhkan sistem pengadaan yang lebih ekeftif.

Berikut ini beberapa contoh B2G, antara lain:
IBM Center for the Business of Government
(http://www.businessofgovernment.org/)
LeaseSource (http://www.leasesource.net/)

Consumer-to-consumer e-commerce atau C2C didefinisikan sebagai perdagangan antara individu (sektor swasta) dengan konsumen. Consumer to Consumer (C2C) merupakan transaksi dimana konsumen menjual produk secara langsung kepada konsumen lainnya.

C2C ditandai dengan peningkatan pasar elektronik dan lelang online, khususnya di industri di mana suatu perusahaan/bisnis menawarkan apa yang mereka inginkan dari beberapa suplier. Hal tersebut dapat menciptakan potensi besar untuk membangun pasar baru.

Terdapat tiga jenis C2C, antara lain:

• Lelang difasilitasi di portal tertentu, seperti eBay, yang memungkinkan penawaran secara real-time pada produk/jasa yang dijual di situs web.

• Peer-to-peer sistem, seperti model Napster (sebuah protokol untuk dapat membagi file antara pengguna dengan menggunakan forum chat seperti IRC), pertukaran fie dan pertukaran mata uang asing.

• Mengklasifikasikan iklan pada situs portal seperti Excite Classifieds dan eWanted (sebuah tempat jual beli online yang interaktif di mana pembeli dan penjual dapat melakukan negosiasi melalui fiture “Buyer Leads & Want Ads”.

Contoh situs C2C:
eBay (http://www.ebay.com/)
Napster (http://music.napster.com/)

M-commerce (mobile commerce) merupakan pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui teknologi nirkabel yaitu, perangkat genggam seperti PDA. Jepang merupakan salah satu pemimpin global dalam m-commerce ini.

Industri yang dapat dipengaruhi oleh m-commerce meliputi:

• Financial Services, termasuk mobile banking (ketika konsumen menggunakan mobile phone untuk mengakses akunnya dan membayar tagihan), serta layanan broker.

• Telekomunikasi, di mana perubahan jasa, pembayaran tagihan dan akun riview dapat dilakukan dalam satu alat yang sama, mobile phone.

• Layanan/ritel, konsumen diberikan kemampuan untuk menempatkan dan membayar pesanan on-the-fly; dan

• Layanan Informasi, termasuk entertainment, berita finansial, olahraga dan update traffic yang dikirimkan ke mobile phone.

Selain itu, e-Commerce punya peranan terhadap Enterpreuneurship. Oh ya? Apa sajakah???

Setidaknya ada lima hal mengapa e-commerce dan internet dapat membangun enteurpreuneurship di suatu negara berkembang:

• e-commerce memfasilitasi akses pengrajin dan UKM (Usaha Kecil dan
Menengah) ke pasar dunia.

• e-commerce memfasilitasi dalam melakukan promosi dan pengembangan pariwisata negara-negara berkembang dalam skala global.

• e-commerce memfasilitasi pemasaran produk pertanian di pasar global.

• e-commerce menyediakan jalan bagi perusahaan-perusahaan di negara-negara miskin untuk masuk ke dalam rantai suplai B2B dan B2G.

• e-commerce membantu menyediakan layanan bagi perushaan-perusahaan di negara-negara berkembang agar dapat beroperasi lebih efisien dengan langsung memberikan layanan khusus untuk pelanggan internasional.

UKM mempunyai peran yang strategis dalam pembangunan ekonomi di negara-negara berkembang. Saat ini, UKM sudah dapat meningkatkan pangsa pasar mereka dengan melakukan perdagangan secara elektronik. Sehingga transaksi dapat dilakukan secara online dan pelangggan dapat berasal dari seluruh belahan dunia. E-commerce juga berlaku untk UKM yang bergerak di sektor pariwisata. Website menjadi sarana promosi yang dapat menjangkau konsumen dengan mudah.

Tambahan referensi untuk kepenulisan ini :
Ebook Modul-05-ecommerce.www.internetsehat.org

Kartunet.com adalah media warga, tiap tulisan, foto, atau materi lainnya adalah tanggung jawab sepenuhnya dari kontributor sebagai pembuatnya.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *