Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

UDIN GALAU SEDUNIA

Bagikan tulisan ini ke sahabat dan keluarga

Udin ngelamun. Muka eksotis dengan hiasan jerawat di pipi kiri dan kanan, Udin lipat sampai enam bagian. Kalau udah dilipat-lipat begitu, tinggal buang aja deh ke tong sampah. Bibirnya yang seksi dengan jigong yang masih nemplok disana kelihatan manyun. Pokoknya tampang si Udin hari ini “gak” pakai “banget”.

Berhubung gak ada tokoh lain yang bersedia jadi tokoh utama dalam tulisan ini, jadi mau gak mau penulis pakai jasa cowok berambut keriting ala Marilyn Monroe itu. Dihimbau kepada seluruh pembaca, sediakan kantung plastik selama tulisan ini anda baca. Diprediksi para pembaca bakalan muntah-muntah bahkan sampai buang air gara-gara ngeliatin muka si Udin.

“Stop dong caci makinya, Mbak penulis! Gue udah capek nih pasang gaya ngelamun, mana ngelamunnya di bawah pohon Mangga lagi. Kalau gue digerayangin ulet bulu gimana?? Ayo dong Mbak, lanjut ke adegan selanjutnya!” protes si Udin.

Bener juga kata si Udin, bisa gawat kalau si Udin sampai bersentuhan sama ulat bulu. Bukan apa-apa, kasihan aja kalau itu ulat sampai gatel-gatel plus bentol-bentol gara-gara nempel sama si Udin. OK, lanjut aja ke cerita!

Gak cuma status Facebook-nya aja yang galau, suasana hati Udin sekarang ini pun lagi galau, bahkan galau stadium akhir. Saking galaunya, dia sering ngelamun di bawah pohon mangga sambil dengerin lagu “Begadang” milik Bang Rhoma. Agak gak nyambung sih sama tema galau yang lagi Udin pajang dalam setiap helaan nafasnya, tapi penulis nurut aja deh. Maklum, itu lagu favorit Udin sejak dia orok, bahkan pas baru keluar dari rahim ibunya aja dia udah nyanyiin lagu itu.

Emang apa sih yang bikin si Udin galau? Hmm, sebenernya rada gak enak hati sama si Udin pas penulis bikin tulisan ini. Kesannya penulis underestimate banget sama dia, padahal kesalahan bukan terletak pada alur cerita, tapi kesalahan terletak pada muka Udin yang pas-pasan bahkan lebih “gak banget” dari Suneo. Pada tahu Suneo kan? Itu lho temennya tokoh kartun yang gak pernah ganti baju, si Nobita yang udah bertahun-tahun pakai baju kuning yang itu-itu mulu.

Aksi 24 jam ber-galau ria ini Udin tunaikan tepat setelah dia nembak cewek beken di sekolahnya. Marsha, itu nama cewek yang habis ditembak Udin pakai pistol maenan punya adeknya. Kalau dipikir-pikir gede juga nyali si Udin. Berani-beraninya dia nembak Marsha yang notabene dikenal sebagai cewek beken, punya body sebelas-dua belas sama Julia Perez, plus punya tampang cantik pakai “banget” ala Dian Sastro.

Eits, ada satu lagi, reputasi Marsha sebagai anak dari seorang Pak Lurah, eh salah, maksudnya reputasinya sebagai anak pejabat penting di daerahnya, sering bikin nyali cowok-cowok jadi ciut kayak upil nyamuk. Nah lho, si Udin kok malah berani ya nembak Marsha? Cari mati lo, Din! Begitu teriak temen-temen Udin pas denger niat nekad cowok yang salah satu giginya hilang digondol kucing.

Pernah suatu ketika Udin berujar sesuatu sama temen-temennya. Entah si Udin lagi dalam keadaan sadar atau keadaan mabuk Busway pas berujar sesuatu itu, soalnya kalimat si Udin agak gak realistis. Bukan agak deng, tapi bener-bener gak realistis!

“Jelas lah kalian pada gak berani nembak Marsha, secara kalian gak punya ‘selling point’ kaya gue. Coba dong kalian lihat gue, perfect banget kan? Cocok banget deh bersanding sama Neng Marsha.” kata Udin ke-Pede-an, pakai acara ngomong Bahasa Inggris segala. Dapet dari mana tuh kosa kata Bahasa Inggris kayak gitu, kemajuan juga si Udin.

“Si Udin lagi mabuk ya? Omongannya kok ngaco gitu. Kasihan!” temen Udin yang namanya Joni bisik-bisik di telinga Ismail yang lagi sibuk nahan ketawa.

Gimana gak ketawa denger kalimat super duper PeDe punyanya si Udin. Patung Pancoran sekalipun bakalan cekikikan kalau denger kalimat narsis si Udin.

“Bukan mabuk, Jon, tapi kesambet. Gitu tuh akibatnya kalau sering ngelamun di bawah pohon asem belakang sekolah. Makanya lo jangan suka ngelamun disana Jon, apa lagi sampai kencing sembarangan disitu!” ucap Ismail sekenanya sambil bisik-bisik.

Prok…prok…prok…

Kasih applause meriah buat cowok yang punya nama lengkap Komarudin ini. Rupanya percaya diri plus bernyali besar juga ya cowok yang satu ini. Meski punya muka ala kadarnya, tapi dia berani unjuk gigi. Ya iya lah, kapan pun dan dimana pun gigi si Udin emang selalu unjuk kebolehan, malah cenderung liar sampai pernah bikin anak kecil umur 4 tahun 2 bulan lebih 3 hari nangis kejer. Penulis sih curiga itu anak nangis gara-gara gigi si Udin. Makanya penulis pernah ngasih saran sama si Udin buat ngerangkeng giginya. Ya semata-mata demi mempertahankan keceriaan anak-anak kecil.

“Oh bebeb Marsha…kenapa dikau tega menolak cintaku? Kurang apa daku ini? Tampang udah mirip Christian Sugiono, tubuh juga udah atletis kaya Bambang Pamuji, eh salah, maksudnya Bambang Pamungkas, tapi masih aja dikau membiarkan hati ini layu…” gumam Udin dengan gaya mirip tokoh Gusur dalam cerita “Lupus”.

Udin menghela nafas panjang. Lalu ia sandarkan tubuh cungkringnya pada pohon Mangga yang tegak berdiri di belakangnya. Pandangannya kosong, hanya tertuju pada satu arah yaitu pada seekor Bebek yang lagi asyik berenang di empang gak jauh dari tempat Udin bergalau ria. Si Bebek yang kata Pak RT berjenis kelamin perempuan itu, terlihat risih sama tatapan si Udin.

“Dasar manusia mesum! Berani-beraninya ya ngintip gue mandi! Gue laporin Pak RT baru tahu rasa lo!” cerocos Bebek betina itu sambil mengenakan handuk dan pergi dari empang itu.

Udin masih ngelamun. Mukanya masih abstrak. Dan hatinya masih galau. Dia masih aja inget sama peristiwa penolakan itu. Udin gemes sama Marsha. Dia bertanya-tanya, gimana bisa cintanya ditolak padahal dia udah ngorbanin celengan ayam jago punya Enyaknya demi beliin kado buat Marsha? Kayaknya Udin pengen loncat aja ke empang yang ada di depannya.

Bayangin aja, Udin udah bela-belain kelayaban malem Jum’at kliwon demi datang ke rumahnya Marsha. Udah gitu, Udin juga bela-belain pinjem sepeda Engkongnya buat nyamperin ke rumah cewek impiannya itu.Tapi apa balasan yang didapat Udin??

“Jauh-jauh dari gue deh lo, Din! Masih mending gue deket-deket sama Lalat dari pada harus deket-deket sama lo! Parfume lo, apa lagi muka lo…rasanya bikin gue pengen muntah…”

Plak!! Udin berasa digampar pakai raket nyamuk pas denger kalimat Marsha itu.Harga dirinya terasa diinjak-injak pakai bakiak. Lalat, masa lalat dianggap lebih baik dari Udin. Oh no! Kayaknya habis peristiwa memilukan plus memalukan ini berakhir, Udin langsung beli obat serangga. Lalat-lalat di rumahnya pasti langsung dibombardir sama Udin. Kalau obat serangganya sisa, Udin malah berencana mau nyicipin sambil ngemil kacang kulit di bawah pohon Mangga.

“Oh Bebeb Marsha…andai dikau tahu, cintaku sedalam empang di depan sana. Kalau dikau menolak cintaku, lebih baik daku…” suara Udin tertahan di tenggorokkan, mirip kejadian pas Udin keselek biji kedongdong.

“Ah, dasar semut sialan! Berani-beraninya masuk ke baju gue tanpa permisi! Gak tahu apa ya ague lagi galau!?!” Udin kelabakan.

Dia bangkit dari tempat duduknya. Tangannya sibuk menggaruk-garuk badannya yang diciumin semut. Kayaknya itu semut minta dilempar pakai sandal jepit.

“Wah, ini gara-gara penulis bikin setting di bawah pohon Mangga, gini kan jadinya!”

Dua menit udah terlewati. Sekarang Udin gak diciumin semut lagi, tapi mukanya yang abstrak itu sekarang jadi bengkak gara-gara gatel. Tapi Udin masih setia nongkrong di pinggir empang, tapi kali ini dia duduk di bawah pohon Nangka. Aduh Din, emangnya gak ada tempat yang kerenan dikit kali ya.

Udin termangu. Gayanya mirip banget sama Rangga di film “AADC”. Dari balik saku celananya, mengalun lagu Bang Rhoma. Duh, mellow banget sih. Di benak Udin berseliweran sosok Marsha dengan sejuta pesonanya.

Satu menit…dua menit…tiga menit…sampai akhirnya…

“Gebyurrrr…” air bah turun di atas kepala Udin.

Udin gelagapan. Enyak Udin nyiram Udin pakai air bekas cucian piring. Tampang Udin sekarang ini mirip banget sama tikus kecebur got.

“Udin!! Ngapain lo nongkrong di bawah pohon Nangka?! Dari tadi Enyak cariin, eh lo malah asyik ngelamun di sini! Buruan pulang! Tuh Ayam belum lo masukin kandang!”sekarang Enyak Udin ganti teriak-teriak.

Udin kesel. Tampang udah cool kayak Rangga gitu, eh disuruh masukin ayam ke kandang, mana pakai acara disiram air bekas cucian piring segala. Udin…Udin…

Editor: Mia ZH

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *