Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

IT WILL BE MY FIRST OPERATION

Suatu hari di tahun 2012…sekelompok cewek heboh berkicau di salah satu kos deket kampus Udinus. Lalu, di tengah-tengah kehebohan mereka yang lagi asyik garap tugas drama sebagai syarat ujian akhir mata kuliah pronounciation, salah satu dari mereka, yang notabene kulitnya paling terang plus putih karena emang darahnya yang langsung diimpor dari China sana, komen sesuatu tentangku.

 

“Eka, matamu kenapa? Kok warnanya aneh ya?”

 

Aku yang lagi asyik ngerumpi sambil ngemil kontan ngelempar mata ke arah si cewek yang mukanya Chinese banget itu.

 

“Aneh gimana?” aku langsung balik tanya sambil majang muka gak ngerti.

 

“Iya, warnanya tuh ada ijo-ijo plus abu-abu gimana gitu. Jadi agak biru juga sih. Gpp deng, biar kayak bule. Udah gpp, keren kok, kayak pake kontak lensa!” cewek lainnya menimpali, seolah dukung banget keanehan di mataku.

 

“Ah, serius warnanya aneh? Kok bisa ya? Ada apa ya?”

 

Pertanyaan itu akhirnya terus-terusan ngegantung di atas kepalaku, udah kayak jemuran di tempat loundry. Meskipun penasaran, aku gak lantas uring-uringan and cari info banyak soal perubahan di mataku. Kupikir itu efek dari si Glaukoma yang emang udah ‘ngekos’ nyaris jadi penghuni tetap di kedua bola mataku. Tapi…tahu gak sih beberapa bulan kemudian?

 

“Eka, matamu kenapa? Iiihh, nyeremin banget Ekka!” lagi-lagi cewek paling putih di genk-ku angkat bicara ngomentarin mataku.

 

“Ah, aneh gimana sih? Yang bener?”

 

“Iya, Ka! Matamu kayak mata kucing! Sumpah, persis banget kayak foto korban kanker mata!”

 

Deg! Denger kata “Kanker Mata”, kontan detak jantungku berderap kencang. Udah gitu, di telingaku kayak ada soundtrack “A thousand Years” punyanya “Christina Perry”. Rada gak cocok sih emang, tapi seenggaknya lirik awal dari lagu itu kan ngomongin detak jantung *ketawa*.

 

“Ah, serius? Kurasa ini bukan kanker, jeng. Ini Cuma efek dari Glaukomaku aja kok!” timpalku ngeyakinin cewek yang punya nama China itu.

 

“Ih gak percaya deh kamu, Eka! Beneran deh sumpah, itu tuh mirip banget sama foto orang kena kanker mata. Persis banget!” si Amoy itu terus-terusan nyoba merasuki pikiranku. Gak cukup sampai disitu, dia pun sempet-sempetin buka Google and nyari gambar orang yang kena kanker mata.

 

“Tuh kan, Ka! Mirip banget tahu matamu sama mata orang di foto ini! Lihat buruan lihat!” ucap sahabatku itu sambil celingukan dari monitor ke arahku, begitu terus beberapa kali. Aku dalam hati Cuma bilang, “Gak salah non nyuruh aku lihat gambar itu? Kan aku buta kali, non!”

 

“Ah, gak kok. Masa iya aku kena kanker?” Ucapku padanya sekaligus menentramkan hati agar gak kemakan omongan cewek yang hobi makan itu.

 

Hari demi hari pun berlanjut. Hidupku masih dipenuhi kegembiraan, meski kadang ada galau juga. Bukan ABG jaman sekarang kan kalau gak kenal ‘galau’. Iya gak? *kabur*

 

Hingga Suatu pagi di tanggal 4 Maret 2014. Cewek biasa yang punya tongkat sakti yang lagi beli nasi di warteg, tiba-tiba ditelpon seseorang. Dengan raut wajah sok penting, cewek yang notabene aku sendiri ini, langsung ngibrit pulang. Bener-beenr kayak lagi di kejar satpol PP deh, sampe-sampe mobil yang parkir di jalan gak bisa ngehindar dari tongkat saktiku. Dengan kata lain, itu mobil yang parkir aku pukul pake tongkatku *kabur*.

 

Apa sih gerangan yang terjadi sama cewek yang sama sahabat-sahabat cowok sering disapa “Gombloh” ini?? *Note : Gombloh adalah pelesetan dari Gomez* heehhehe

 

Untuk tahu jawabannya, langsung aja menuju ke TKP!

 

Udara dingin AC bercampur aroma pengharum ruangan menyeruak di lobi sebuah Universitas swasta terkemuka di Kota Semarang. Seorang cewek yang mukanya jauh beda sama Dian Sastro itu setengah berlari di belakang seorang cowok. Mereka kelihatan tergesa-gesa, udah kayak Cinta yang ngejar Rangga di bandara. Tapi kayaknya lebih mirip Cheribell yang lagi dikejar fans ketimbang Cinta yang lagi ngejar Rangga deh. Gimana gak, denger aja tuh ada suara-suara yang tereak-tereak manggil gini, “Mbak Ekaaaaaaa…”

 

Yang dipanggil Cuma ngelempar senyum sambil bilang lirih banget, “Ya…”. Udah berasa kayak putri Indonesia deh tuh. Untung aja tangan kanannya lagi pegangan cowok di depannya, plus tangan kirinya lagi megang tongkat, jadi gak bergaya ala putri Indonesia deh dia! Usut punya usut itu yang manggil bukan fans, tapi sekedar temen kampus *kabur*.

 

Back to the story>>

 

Ya, sebenernya sih itu bukan adegan film atau FTV ya, tapi lebih ke adegan real seorang tunet cewek yang lagi dituntun relawan cowok demi masuk ke sebuah ruangan yang super kramat sekaligus prestice banget buat anak kampusku. Gimana gak, di hari tepat tanggal 4 Maret kemaren, aku diharuskan menghadap Pak Rektor alias pemilik dan pendiri Universitas Dian Nuswantoro (Udinus) Semarang yang notabene aku kuliah di sana.

 

Dag dig dug seeeerrrrr…itulah perasaanku pas masuk ke ruangan Pak Rektor yang punya nama Edi Nur Sasongko. Masuk ke ruangan cowok yang pada ulang tahunnya tahun 2013 kemarin ngundang grup band Nidji ke kampus, aku langsung disambut beberapa orang, ya meski aku gak ngeh berapa pastinya orang yang ada di sana. Langsung aja deh aku salaman sama pak rektor. Dalam hatiku berkata, “Gak perlu jadi mahasiswa beasiswa unggulan yang IP-nya di atas 3,5 yang dikumpulin jadi satu di kelas unggulan demi ketemu pak rektor, apa lagi salaman sama pak rektor, cukup jadi cewek tunet yang gak begitu populer ini aja udah sanggup masuk ruang rektor plus jabat tangan!”

 

Bokongku kini udah nyaman di atas sofa super empuk yang mudah-mudahan aja besok aku punya ruangan kayak gitu plus sofa kayak gitu, syukur-syukur jadi Bu Rektor sekalian *ngarep.com*. Di sebelah kriiku duduk relawan cowok yang udah militan banget di DPD Pertuni Jateng, mulai dari masih single sampe sekarang udah punya istri. Sedangkan di sebelah kananku duduk Pak ketua DPD Pertuni Jawa Tengah. Tanpa basa-basi lagnsung deh pak rektor introgasi aku ini dan itu, tapi dengan bahasa yang santai dan asyik deh pokoknya sampe-sampe aku tuing tuing tujuh keliling. Gimana gak, beliau rupanya gak Cuma pake bahasa Indonesia, tapi juga Inggris and Jawa. Bilingual banget kan! Kalo bahasa Inggrisnya sih no problemo ya, tapi bahasa Jawanya itu lho yang gak ngerti banget. Dari gerak-gerik pembicaraan antara Pak Rektor, Pak Ketua DPD Pertuni Jateng (Pak Suryandaru), sekaligus si nok dari Brebes aku sendiri heeheh, akhirnya aku mudeng kalau ternyata Pak rektor mau biayain aku. Biayain apa emang? Tentu bukan biaya kawin apa lagi biaya honeymoon, tapi biaya operasi.

 

“What’s wrong with you?” galon yang nongkrong di pojok kamarku tiba-tiba ngelempar tanya di tengah-tengah aktivitas ngetikku.

 

Yap, aku memang mau dioperasi. Bukan operasi sesar apa lagi operasi plastik. Emangnya cewek-cewek girlband di Korea sana! Biaya yang dikeluarin pak rektor itu sebetulnya biaya untuk operasi mataku. Wow, aku bakalan bisa lihat lagi dong?? Amien, tapi sayangnya bukan operasi untuk itu. Lagian secara medis sih Glaukoma di mataku gak bakalan bisa diotak-atik. Lantas operasi apa? Yup, masih inget cerita di awal tulisan ini? Apa udah pada lupa ya gara-gara banyak ornamen gak penting yang aku tambahin? Ok, pokooknya ceritanya itu tentang warna aneh di bola mataku. Nah, usut punya usut, ketakutan sahabat-sahabatku tentang warna aneh di bola mataku bukan karena kanker, tapi karena katarak. Pas hari Senin tanggal 3 Maret kemarin tuh ceritanya aku pergi ke RS Kariadi. Aku dapet rekomendasi dari DPD Pertuni Jateng untuk check up mata ke dokter mata di Kariadi yang tergabung dalam Persatuan Dokter Ahli Mata Indonesia (Perdami). Nah, dari hasil pemeriksaan dokter Fifin, aku didiagnosa kena Katarak. Beliau bilang kalau warna anehnya ingin dihilangkan, bisa saja tapi harus dioperasi. Gak lupa beliau juga menyampaikan bahwa operasi itu gak akan berpengaruh ke pengliahtan karena itu operasi yang sifatnya kosmetik. Ya aku sih manggut-manggut aja pas denger penjelasan Bu Fifin. Tapi aku mulai muter otak nih pas beliau nyinggung-nyinggung soal operasi. Alhasil aku pulang dengan diagnosa baru sebagai penderita katarak sekaligus mikir gimana caranya buat operasi tanpa membebani orang tua.

 

Alhamdulillah, Pak Suryandaru selaku ketua mencari jalan bantuan ke Udinus yang memang udah begitu baik sama tunet. Dan hasilnya ya tanggal 4 Maret di ruang rektor itu. Dari pernyataaan pak rektor, beliau akan membiayai seluruh biaya operasi katarakku, bahkan pak retkor nyaranin aku untuk konsul sama dokter perihal Glaukomaku. Bila ada jalan yang bisa ditempuh, beliau bakalan ngulurin tangan juga buat perceraian aku sama si Glaukoma. Alhamdulillah…Alhamdulillah…Alhamdulillah…akhirnya aku nemu jalan keluar. Akhirnya ada pihak yang bantu biayain operasiku tanpa membebani orang tuaku. Thanks God!

 

“Makasih, Pak, saya telah diijinkan kuliah di Udinus, dan sekarang Bapak bersedia membiayai operasi saya,” ucapku pada pak rektor, tapi beliau justru menjawab, “Ojo makasih mbei aku. Alhamdulillah aja, bilang Alhamdulillah sama Gusti Allah. Seng bantu bukan aku, tapi Gusti Allah.”

 

“Ya coba kamu operasi katarak dulu, setelah itu coba tanyakan apakah Glaukomamu bisa diturunkan tidak tekanannya. Yang penting kamu sehat ya…”

 

Ah, ucapan cowok yang punya kampus berbasis IT itu bener-bener jadi angin segar buatku. Gak nyangka, beenr-benr gak nyangka. Thanks God! Alhamdulillah!

 

So, sekarng aku tinggal nunggu waktu aja. Takut sih sebetulnya, tapi Bismillah aja deh. Gini nih noraknya aku yang gak pernah kesentuh pisau operasi, jadi norak gini kan *kabur*…

 

Sekali lagi makasih buat semua yang udah bantu! Semoga ada barakah di balik operasiku itu! Dan semoga ceritaku bisa menjadi sedikit pencerahan eheheheh…

 

Bagikan tulisan ini ke sahabat dan keluarga
10 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *