Washington – Otak perempuan lebih tahan terhadap kecacatan genetika, hingga kemungkinan perempuan mengalami disabilitas seperti autisme akibat cacat genetika tersebut lebih kecil. Hal ini disampaikan dalam penelitian kolaborasi