Setiap pagi gadis berjilbab merah bata itu melintas di jalan kompleks depan rumahku. Kedua tangannya mengayuh sepeda tua yang sudah dimodifikasi menyerupai becak. Gadis tak memiliki kedua kaki