Categories: RAGAM

Tips menghindari bully di pendidikan untuk penyandang disabilitas

Medan, tertanggal 17 Juli 2017 yang lalu, saya mendengar berita yang diulang-ulang mengenai tiga orang mahasiswa yang membully satu orang mahasiswa disabilitas di Universitas Gunadarma.
Yang di bully itu autis. Autis adalah keadaan dimana seseorang berada di dunianya sendiri. Autis termasuk ke dalam disabilitas mental.
Farhan di berita yang disiarkan oleh SCTV mengatakan bahwa ada kemungkinan penyababnya adalah bercanda berlebihan.
Apabila ini benar, maka butuh pendidikan untuk berhati-hati dalam berbicara, menulis, bercanda guna menghindari sakit hati yang akan lebih baik ditanamkan sejak dini.
Sebenarnya, saya kurang suka apabila melihat sebab dari bully itu terjadi. Saya lebih suka melihat akibat dari bully, cara menanganinya dan cara untuk mencegah supaya bully tidak terjadi.
Farhan, selain mengatakan hal diatas, beliau juga berkata, “Kalau dilihat yang di bully yang salah, masa dibiarkan di bully sampai mati?”.
“Ada tips untuk orang tua yang memiliki anak berkebutuhan khusus. Yang pertama, orang tua harus terbuka terhadap lingkungan mengenai keadaan anak itu. Kedua, ajarkan empati.” lanjut Farhan.
Menurut saya, empati perlu diajarkan dan lebih baik sejak dini. Kenapa? Karena dengan empati, maka orang akan cenderung perduli. Lalu, bagaimana cara berempati?
Berempati itu adalah merasakan apa yang orang rasakan, memikirkan akibat atas perilakunya. Namun, apabila merasakan sampai terbawa, maka itu bukan empati tapi simpati.
Selain menjadi perduli, manfaat dari empati adalah mencegah perilaku membully secara mental ketika seseorang kesusahan dan atau sedang curhat. Biasanya, zaman sekarang saat orang susah malah ditertawakan, dihina, diejek, dibiarkan, dilempar sana-sini, dibuang, diasingkan.
Mari kita menjadi lebih baik dari sekarang.
Tyaseta Rabita Nugraeni Sardjono

Nama lengkap saya adalah Tyaseta Rabita Nugraeni Sardjono, biasa dipanggil Tyas. Sejak 2012-sekarang saya mengalami halusinasi suara, jangan takut sama saya, 2013-2016 mengalami penurunan penglihatan (low vision) dan hingga kini terganggu penglihatan. Saya ini orangnya kritis :)

View Comments

  • Selamat pagi kawan2....
    Saya mohon petunjuk bagaimana cara koneksi internet dan mencari website yang kita ingini dengan NVDA?
    Saya bp Boy Busmar, 67 th, pensiunan pegawai negeri, tidak tunanetra. Saya sudah belajar NVDA, dan saat ini ingin belajar bagaimana cara tunanetra untuk terkoneksi keinternet.
    Mohon bila berkenan teman2 bisa mengirim langkah2 nya ke emailsaya:boybusmar@gmail.com.
    Wass, Boy Busmar

    • caranya yaitu dengan web browser seperti Google Crome atau Mozilla Firefox. nanti setelah masuk, tekan alt dan huruf D untuk menuju ke address bar. nanti ketikkan alamat website yang ingin dicari.

    • oh gitu ya k Hastira, wah bagus tuh, sejak dini sudah diajarkan untuk empati dan ga boleh mencela orang sama orang tuanya....

Share
Published by
Tyaseta Rabita Nugraeni Sardjono

Recent Posts

KEMENANGAN

Kuterlahir di negri sang Garuda Sebagai putra Indonesia Ku disuguhi dengan segala Anugerah Anugerah dari…

3 bulan ago

Mudah Dipelajari! Kode Alternatif Dalam Membuat Konten

Kartuneters, pernah tidak, sih, mendengar kata Markdown? Pernah tidak, sih, Kartuneters, mencoba praktek menulis dengan…

3 bulan ago

siapa bilang? Tunanetra ngga bisa jadi YouTuber?

pernakah kalian menjumpai seorang disabilitas, terkhususnya tunanetra? Apa yang terlintas di dalam fikiran kalian tentang…

3 bulan ago

SISWA SLB DAN GURU PENYANDANG DISABILITAS PALING TERHAMBAT DALAM PROSES BELAJAR-MENGAJAR

SLB adalah salah satu bidang pendidikan yang mendidik peserta didik namun fokus terhadap anak berkebutuhan…

3 bulan ago

AKU CINTA GURUKU

Puisi bentuk rasa cinta dan hormat murid pada gurunya. Baca Selengkapnya AKU CINTA GURUKU

3 bulan ago

Kembalinya Sang Istri

Suasana di daerah Kota Antapani Bandung pagi ini tampak lengang. Masyarakat di daerah itu masih…

4 bulan ago

This website uses cookies.