Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

saudara, sahabat, ayah dan guru terbaik

Bagikan tulisan ini ke sahabat dan keluarga

Ahmad Agiel

Sebelum menceritakan sosok inspiratif saya,saya akan memperkenalkan diri saya terlebih dahulu. Nama saya Ahmad Agiel Triyawan saya adalah salah seorang santri di Pesantren di kota Rembang. Ini adalah tahun ke-3 saya di pesantren. Sosok yang saya ceritakan ini adalah pengasuh pesantren tempat saya menimba ilmu agama. Beliau bernama KH. Muhammad Nasir Khatifi. Para santri memanggilnya Abah Nasir. Beliau dipercaya menjadi pengasuh pesantren sejak tahun 2003 setelah KH Makmoen Cholil meninggal ( ayah mertua Aba Nasir). setelah ayah mertua beliau meninggal semua tanggung jawab dipegang oleh Abah Nasir. Selain sebagai pengasuh pesantren beliau juga menjadi kepala salah satu Madrasah Aliyah di kota Rembang.

Abah Nasir dikenal sebagai pribadi yang santun dan sangat menghargai orang lain. Beliau juga sangat ramah walaupun dengan orang yang baru pertama kali bertemu. Begitu pula yang saya rasakan ketika pertama kali berjumpa dengan beliau. Mungkin anda juga akan merasakan hal yang sama jika berjumpa dengan beliau. Bahasa dan logatnya yang khas membuat orang yang beliau ajak bicara tidak akan lupa denga beliau.
Saya masih ingat ketika pertama kali berjumpa dengan beliau. Ketika itu beliau membahas tentang anak muda dan semakin maraknya penggunakan teknologi khususnya hp dan laptop. Beliau mengimbau pada saya untuk jangan terlalu bergantung pada hal tersebut. Beliau juga menjelaskan panjang lebar tentang bahayanya jika teknologi sudah menjadi kepribadian seseorang.

Siapapun yang mendengar kisah beliau pasti akan kagum kepadanya. Sebagai pengasuh tunggal di pesantren, beliau bertanggung jawab atas semua kegiatan yang ada. Setiap pagi ketika waktu subuh tiba beliau memasuki kamar santri putra satu persatu untuk membangunkan para santri. Dan itu dilakukan beliau setiap pagi selama bertahun tahun. Tidak sedikit santri yang suka membandel tetapi dengan kesabaran beliau dapat membuat mereka sadar. Kegiatan beliau memasuki kamar-kamar santri tidak hanya saat waktu akan sholat subuh saja, tetapi juga saat sholat ashar dan magrib. Karena pada saat waktu jama’ah ashar banyak santri yang masih tidur. Beliau khawatir kalau tidak dibangunkan mereka tidak ikut jama’ah yang pahalanya dilipat gandakan 27 kali.

Setelah sholat subuh ada ngaji Al-Qur’an. Ketika mengaji Al-Qur’an, tidak bisa dilakukan sekaligus tapi harus bergantian tiap santri. Jadi beliau bisa memantau santri satu persatu. Setelah itu karena beliau mengajar di Madrasah, seperti guru pada umumnya beliau brangkat pukul setengah tujuh dan pulang sekitar jam setengah dua. Selepas pulang dari mengajar, beliau tidak langsung istirahat namun menjadi Imam jama’ah di musholla pondok yang sekaligus tempat mengaji. Jama’ah dilaksanakan tidak tepat pada awal waktu karena hampir semua santri adalah anak yang masih sekolah SMP dan SMA yang baru pulang setengah dua siang. Setelah itu baru ada waktu istirahat sebentar sampai tiba waktu sholat ashar. Waktu jama’ah sholat ashar pun dilaksakan pukul 16.00 WIB. Ini adalah kebijaksanaan beliau yang memberi toleransi kepada para santri untuk bisa beristirahat cukup. Beliau sungguh sangat bijaksana.

Selepas sholat ashar ada mengaji dilanjutkan sholat magrib dan dzikir. Setelah itu ada ngaji ba’da magrib. Setiap hari selasa, sabtu, dan minggu beliau sendiri yang mengajar ngaji ba’da magrib. Nah disitulah beliau banyak memberi kami nasihat-nasihat tentang kehidupan. Beliau selalu menekankan pada santrinya bahwa menjadi santri itu harus “wani tirakate” atau dalam bahasa Indonesia berarti berani untuk tirakat ( berusaha untuk memposisikan diri pada kondisi paling minim dari kemewahan) agar ketika kita diberi nikmat yang banyak tidak sombong dan ketika diberi nikmat sedikit sudah menjadi hal yang biasa. Dan beliau juga mengingatkan kita untuk jangan menjadi anak yang suka alasan, untuk menjadi anak yang berani menakui kesalahannya. Selain itu juga jangan menjadi anak “alasan” yang artinya anak yang tinggal di hutan yang tidak punya tata krama, tidak ada aturan, dan hidup seenaknya sendiri.

Sehabis ngaji ba’da magrib langsung sholat isya’ setelah itu baru makan malam. Beliau mengajarkan kami para santri untuk hidup sederhana dan tidak menjadi orang yang egois. Maka dari itu menu makanan sehari-hari di Pesantren pun sangat sederhana hanya dengan sayur dan gorengan tempe yang sekiranya sudah cukup memberi gizi. Kita pun makan bersama sama sehinga para santri sangat akrab dan tidak egois.

Setelah makan ada ngaji dan setelah ngaji ba’da isya’ baru kita belajar. Tidak jarang beliau melihat lihat santri yang sedang belajar. Dan setelah para santri tidur beliau belum tidur. Beliau memantau keadaan di pesantren. Karena tidak jarang ada santri yang sengaja keluar untuk bermain tanpa seizin pengurus dan pengasuh.

Semua kegiatan itu beliau lakukan setiap hari, sampai bertahun-tahun. Tidak ada keluh kesah, tidak ada rasa lelah bagi beliau. Karena itu semua beliau lakukan demi tegaknya agama Islam dan NKRI. Dengan menjaga para generasi muda agar tidak terjerumus dalam pergaulan yang semakin bebas dan seolah tidak ada aturan.

Saya sangat jarang melihat beliau marah. Beliau sering tersenyum dan tertawa. Sangat indah rasanya melihat beliau ketika tertawa. Sampai sekarang saya sangat rindu dengan beliau. Seandainya dapat bertemu dalam mimpi pun saya akan sangat bahagia. Beliau adalah saudara, sahabat, ayah dan guru terbaik yang pernah saya temui.

Kini Abah Nasir sudah Meningal. Sekitar satu tahun yang lalu pada bulan Januari 2014. Tetapi nasehat beliau, ilmu beliau selalu menempel pada setiap santrinya dan akan terus mengalir sampai berakhirnya kehidupan dunia.

One Comment

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *