MENGATASI KETERBATASAN TANPA BATAS

Cinta Tak Mengenal Kasta

Terakhir diperbaharui 9 tahun oleh Fakhry Muhammad Rosa

NB: Kali ini gue pengen nulis dengan gaya super nyantai aja deh, lagi males pake bahasa formal, hohoho 😀

 

Btw ini tulisan judulnya udah kaya lagu tahun 90an gitu ya? Tapi emang iya sih, inspirasinya emang dari lagu itu. Lagunya Poppy Mercury (buat yang nggak tau lagunya coba cari di Youtube atau 4shared deh).

 

Nah, ceritanya di suatu malam yang gelap (ya iya lah), terjadilah percakapan antara dua orang, sebut saja Galih dan Ratna (tenang tenang, ini bukan Gita Cinta Dari SMA kok). Ini gue denger dalam keadaan 100% sadar, tanpa pengaruh obat sakit kepala, alkohol, apalagi racun tikus :p

Galih: “Kenapa kamu jealous sama si Putri, padahal temen cewek aku bukan Putri doang kan. Lia deket juga kok sama aku.”

Ratna: “Ya iya lah. Aku kenal sama Lia, lagian aku tau kok kalo dia suka sama Justin, dan Justin itu jauh lebih keren dari kamu. Lagian Lia juga lebih cantik dari Putri.”

Galih: “Oh, jadi kesimpulannya aku nggak bakal disukain sama cewek cantik gitu?”

Ratna: “Ya iya dong, biasanya cewek cantik sukanya sama cowok ganteng.”

 

Rada aneh gitu nggak sih? Gue pribadi sih, setelah baca percakapan ini berasa balik ke jaman Kerajaan Tarumanegara (apaan tuh Tarumanegara? Coba buka lagi deh buku sejarahnya). Ceritanya, dulu waktu jaman Kerajaan Hindu-Buddha orang-orang tuh dibagi jadi empat kasta gitu deh. Nah, seinget gue sih, orang-orangnya tuh nggak boleh menjalin hubungan lawan jenis dengan kasta yang berbeda (misalnya putri raja sama anak petani, nggak boleh tuh). Sebenernya bisa aja sih mereka menjalin hubungan, risikonya yaa paling banter disambit galon air mineral (emang udah ada ya?).

Baca juga:  Dirut PT Angkasapura I Persilakan Penyandang Disabilitas Menuntut Hukum

 

Nah, kalo diliat lagi nih percakapan tadi, si Ratna kayaknya membagi cowok dan cewek jadi dua kasta; cakep dan nggak cakep. Cowok cakep harus sama cewek cakep, gitu juga sebaliknya. Kalo gitu caranya, kasihan dong cowok-kelewat-cakep macem gue gini (hueeek), gue cocoknya sama siapa dong? :O

 

Gitu deh kira-kira. Intinya sih, jangan pernah mengkotak-kotakkan orang ke divisi cakep dan divisi nggak cakep. Kalo katanya Jamrud sih, “Ini jaman baru, bukan dunia wayang.” Dan balik lagi ke judul tulisan ini, cinta tuh nggak mengenal kasta, broh. Kalo masih punya pemikiran kayak Ratna tadi, silahkan cari mesin waktunya Doraemon, terus balik ke tahun 450 Masehi :p

Beri Pendapatmu di Sini