Kartunet menuju usianya ke-12, nantikan program-program seru dari kami!
Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

TEKNOLOGI DAN RASA PENASARAN

Hadirnya screen reader (pembaca layar) pada teknologi ponsel dan komputer membuka dunia pergaulanku lebih meluas lagi. Aku tak lagi terkurung dalam kotak stigma negatif masyarakat ‘orang cacat’ yang berarti tak mampu berbuat apa-apa. Aku tak bisa sepenuhnya marah dengan mereka yang berpandangan seperti demikian. Karena banyak faktor yang menyebabkan pikiran masyarakat kita belum berkembang. Marah bagiku bukanlah sesuatu yang akan menyelesaikan permasalahan berubahnya pandangan mereka terhadap tunanetra atau disable yang lainnya. Tingkat pendidikan yang masih menjadi perdebatan kualitasnya merupakan salah satu faktor mengapa pengatahuan masyarakat tentang tunanetra atau disable yang lainnya belum terbuka.

Dengan hadirnya screen reader (pembaca layar) seperti ‘jaws’ ‘nvda’ ‘narrator’ dan beberapa screen reader lain pada komputer, juga ‘talk’ pada ponsel dengan sistem symbian, ‘talkback’ pada sistem android dan ‘voice over’ pada IOS. Software-software yang telah aku sebut diatas merupakan jembatan pembuka jalan yang telah mengubah Pandangan sebagian besar masyarakat yang menganggap bahwa teknologi komputer dan ponsel hanya untuk mereka yang berpenglihatan bukan untuk tunanetra. Dengan hadirnya screen reader ‘jaws’ ‘nvda’ dan screen reader pada ponsel smart phone, pandangan sempit masyarakat terbantahkan bahkan memunculkan rasa penasaran sehingga mereka dapat berpikir lebih terbuka. Hal tersebut dapat aku gambarkan dengan sedikit cerita dibawah ini:

Sejak aku mengenal ‘jaws’ screen reader pada komputer, aku membuat mereka berkata “ko bisa? ih jadi penasaran, masa sih? ah yang bener?” Kalimat dan kata keheranan itu dilontarkan kepadaku setelah aku bercengkramah atau mengobrol dengan mereka yang non-disable tentunya via chatting di komputer atau berkirim pesan teks ‘sms’ via smart phone. Tehnik yang kupakai iyalah hangatkan dulu mereka yang berkenalan dengan aku, dimana aku ajak ngobrol yang tidak terlalu ekstrim akan tetapi santai bahkan kalau bisa yang menghibur seperti yang lucu-lucu. Setelah kurasa kami cukup akrab, mulailah aku menginformasikan bahwa aku adalah tunanetra. Biasanya mereka akan berkata terlebih dahulu “maksudnya?” lalu aku perjelas dengan mengatakan bahwa aku ngga bisa melihat. Percakapan yang semacam itulah akhirnya membuka jalan untuk memperkenalkan sisi lain dari tunanetra. Karena setelah ucapan “ngga bisa melihat,” mereka akan meluncurkan pertanyaan-pertanyaan seputar ketunanetraan dan cara mengoperasikan teknologi yang aku gunakan baik itu smart phone atau komputer. Seperti pertanyaan yang sering aku terima adalah: “kalau tunanetra lalu gimana ngebaca tulisannya?” “gimana kalau ada pesan masuk?” “Gimana kalau ada panggilan telepon?” “Ko bisa cari nama aku di kotak pencarian?” Emang bisa liat foto aku?” “Terus gimana taunya kalau komputernya udah nyala?” dan beberapa pertanyaan diluar teknologi semisal: “kalau makan gimana?” “kalau jalan gimana?” “kalau tidur sama ga?” Dengan mereka memberikan pertnyaan-pertanyaan yang banyak aku malah semakin senang, karena anggapanku berarti mereka mulai penasran dan itulah saat yang tepat aku memberikan informasi untuk mengubah pikiran mereka terhadap tunanetra. Kemudian aku jelaskan satu persatu kepada mereka tentang adanya software pembaca layar yang akan mengubah bacaan tulisan pada layar kedalam suara. Memang mereka tak langsung mengerti bahkan langsung percaya bahwa aku benar tunanetra. Akan tetapi jika aku terus menerangkan dan menjawab rasa penasaran mereka, akhirnya mereka mengerti yang ditunjukan dengan mereka akan mencari tau tentang apa itu screen reader, atau mereka mencari tau tentang tunanetra. Namun terkadang mereka mengajak kopi darat atau bertemu untuk membuktikan rasa penasaran mereka. Jika waktunya tepat dan tidak ada halangan aku menyetuji permintaan mereka. Yang terpenting mereka percaya bahwa tunanetra bisa melakukan apa mungkin tak terbayangkan oleh mereka.

Sampai saat inipun trik untuk memperkenalkan sisi lain dari tunanetra yakni berkemampuan mengakses teknologi masih aku jalankan. Apalagi dengan hadirnya sosial media seperti ‘twitter’ ‘facebook’ dan media chatting: ‘yahoo messanger’ ‘blackberry messanger’ ‘whatsapp’ ‘kakau talk’ dan beberapa yang lainnya, mempermudah lagi dalam menyebar luaskan sisi lain dari tunanetra yang akan mengubah stigma masyarakat walaupun perlahan. Akhirnya berkat screen reader duniaku tak lagi terkurung pada stigma kuno masyarakat bahwa “orang cacat tak bisa apa-apa, dan berteman dengan orang cacat saja.” Kini sayapku sudah mengembang menerbangkan aku pada dunia yang lebih luas untuk membuka pikiran masyarakat tentang diriku dan teman-teman. Semoga aku bisa terus mengaungkan tentang sisi lain dari disable baik tunanetra maupun disable yang lainnya.

Catatan: ‘jaws’ adalah software pembaca layar atau screen reader yang di pasang pada komputer yang akan mengubah tulisan yang ada pada layar atau muncul pada layar, diubah kedalam suara audio. ‘NVDA’ adalah software pembaca layar yang tak jauh berbeda dengan ‘jaws’ akan tetapi software tersebut bersifat openSource (gratis untuk didownload). Dan talk, talkback, voice over adalah software pembaca layar yang dijalankan pada smart phone yang sistemnya telah mendukung.

Kartunet.com adalah media warga, tiap tulisan, foto, atau materi lainnya adalah tanggung jawab sepenuhnya dari kontributor sebagai pembuatnya.
22 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *