MENGATASI KETERBATASAN TANPA BATAS
Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

KALO JODO GA KEMANE

“Kriiing…!!!” Suara alarm memecah keheningan di kamarku. Membuat kehidupan hayalanku terpaksa terhenti dan kembali kedunia nyata. Dengan mata yang masih berat dan badan tang super lemas ku raba raba handphoneku untuk mematikan suara berisik itu. Perlahan kesadaranku mulai pulih. Disitulah aku terbelalak melihat angka di ponselku yang menunjukan pukul 8.00 pagi.

“OH MY GOD GUE KESIANGAN!”.

Hi kenalin namaku reni. Umurku sekarang genap 20 tahun. Aku tinggal di bogor bersama kedua orangtuaku dan 1 adiku.
Ya, aku adalah anak pertama. Dimana aku harus menjadi contoh untuk adiku ini. Aku kuliah di salah satu kampus swasta di bogor sedangkan adiku baru lulus SMP bulan ini. Seperti anak mahasiswa pada umumnya, kehidupanku normal normal saja. Bangun , ngampus, pulang, tidur lagi. Selalu begitu setiap harinya. Kecuali kalau ada even even tertentu, barulah aku berubah menjadi super sibuk. Karena aku adalah salah satu himpunan mahasiswa gitu di kampus. Jadi kami sangat berperan penting jika ada even even yang di selenggarakan di kampus kami.

Hari ini sangat menyebalkan.
Udah telat, kena macet, terus matkul hari ini dikasih tugas semua pula. Hari ini ku jalani dengan minim senyuman dan tidak terlalu senang. Seluruh aktifitas ku jalani hingga akhirnya aku pulang kerumah denga badan lemas akibat lelah beraktifitas. Setivanya dirumah, mama dan papa yang sudah stand by di meja makan mengajaku untuk ikut makan bersama mereka. Aku hanya menganggukan kepala dan bergegas pergii ke kamar untuk ganti pakaian dan kembali kemeja makan. “Ade mana mah?” Tanyaku. “Lagi mandi. Oh iya besok kamu libur ngampus kan kak? Rencananya mama sama papa punya rencana kerumah nene besok. Kamu sama ade ikut ya.” “Libur ko ma. Ok deh udah lama juga ngga ketemu nene.” Setelah obrolan singkat itu berahir, kita semua lanjut makan dan setelah itu kembali ke kamarnya masing masing.

Neneku tinggal di jakarta. Beliau tinggal bersama om dan bibiku yang merupakan adik dari ibuku. Umurnya yang sudah menginjak 70an membuat beliau harus selalu di dampingi dalam melakukan apapun. Aku sangat bersyukur meski sudah tua, tapi beliau sehat selalu. Sudah 1 tahun kurang aku belum berjumpa lagi dengan nya. Karena faktorjarak, kesibukan kuliah dan orang tuaku juga sibuk bolak balik keluar kota karena mengurus pekerjaannya, membuat kami jarang berkunjung kerumah nene. Maka dari itu karena semua kebetulan sedang libur dan adiku juga belum masuk SMA barunya, maka ini kami jadikan kesempatan untuk berkunjung kerumah nene.

Setelah mandi dan berkemas kemas untuk berangkat besok, ku rebahkan badan di kasur dan tak butuh waktu lama mataku terpejam dan hilang kesadaran.

“Ren reni..ren.. bangun ayo siap siap.”panggil mama sambil mengguncangkan badanku. “Iya ma ..” dengan langkah berat dan kesadaran yang belum kumpul sepenuhnya, kulangkahkan kaki menuju kamar mandi. Usai mandi dan rapi rapih, kita sarapan bersama di ruang keluarga. “Kita nginep pah?” Tanya adiku “mungkin.” “Berapa hari pah?” Tanyaku. “Paling lama 2 harian lah. Papa ga bisa ambil cuti lama lama ren.” Aku hanya mengangguk anggukan kepala dan melanjutkan menghabiskan sarapanku. Setelah semua selesai, kitapun berangkat menggunakan mobil kantor milik papa. Hanya membutuhkan waktu 2 jam kurang kita sudah sampai di depan rumah nene. Perasaan rinduku pada beliau ingin ku lepas secepatnya.

Baca:  PERJUANGAN PUTRA BANGSA

“Assalamuallaikum…”ucap kami sekeluarga hampir bersamaan.
“Waallaikumsall..” belum sempat nene menyelesaikan menjawab salam kami, aku sudah memeluk nene erat. “Neneeek..” ucapku dengan nada manja. Nenepun menyambut pelukanku dengan hangat dan berkata “apa kabar ren.. gimana kuliahnye lancar?” Tanya nenek dengan bahasa betawinya yang kental. “Alhamdulillah nek baik. Lancar ko nek nene sendiri apa kabar?” “Bae ren” setelah kami meleepas riindu kamii pun bersama sama duduk di depan rumah nene sambil minum teh dan ngobrol ngobrol ringan. Saat sedang asik bersendagurau, tanpa sadar papah menyenggol gelas dan menumpahkan teh yang ada di dalamnya. Serentak mama menyuruhku untuk ke dapur mengambil kain pel. Saat hendak ingin menuju ke dapur, aku melewati kamar nene yang pintunya sedikit terbuka. Dikamar neneku itu terdapat pintu lagi di dekat lemari sepertinya itu pintu menuju ruangan lain. Namun dari kecil aku belum pernah masuk ke sana rasa penasarankupun muncul dan masuk ke kamar nene. Saat kuingin masuk ke ruangan tersebut tiba tiba “reni mana kain pel nya. Ko lama banget?” Teriakan mama menyadarkanku kalau aku harusnya ke dapur buka malah kesini. “I iya mah bentar” dengan terburu buru ku bergegas ke dapur mengambil kain pel dan membersikan bekas tumpahan teh tadi. Ta terasa hari sudah siang. Kami bersama sama makan siang dan sholat juhur berjamaah. Setelah itu kami beristirahat ku hampiri mama dan kutanyakan prihal ruangan itu. Ternyata mamapun belum pernah masuk kesana.bahkan mama baru tau ruangan itu saat rumah ini akan di renocasi. Karena dulu pintu itu ditutupi oleh lemari nene pada saat renovasi dan barang barang perabotan di keluarkan barulah pintu itu terlihat oleh mama. Anehnya mama bilang saat renovasi nene tidak mengizinkan ruangan itu untuk di renov juga. Entah alasan apa yang nene berikan, namun yang jelas nene sangat merahasiakan ruangan tersebut. Rasa penasaranku makin kuat “aku harus tanya nenek” dalam hatiku berkata.

Saat malam tiba usai makan malam bersama kami semua berkumpul di ruang tengah. Meski kami berkumpul tapi sibuk dengan urusannya masing masing. Adiku sedang bermain game online di handphonenya, mama dan papa sedang ngobrol dengan om dan bibiku, dan aku yang sedang asyik nonton youtube di laptop. Sementara nene, ia hanya duduk sambil menatap keatas langit langit rumah. Saat sedang asying nonton, mendadak rasa penasaranku terhadap ruangan itu kambih lagi. Aku tanpa pikir panjang langsung menghampiri nene dan bertanya ” mm nek. Kalau boleh tau pintu yang ada di kamar nene itu pintu untuk masuk kemana si ne?” Tanyaku dengan penuh harapan kalau benek akan memberitaunya. “Itu pintu, sebenernya itu tempat engkong ngaji, sholat, shalawat pokonya semuanya disitu. Aku yang masih aga kurang mengerti hanya menganggukanggukan kepala. “Mm nek. Reni boleh masuk kesitu ngga?” “Ngga usah ren nanti aja ya.” Bantah nene.”jangankan kamu ren mama aja yang dari dulu tinggal disini ga di izinin masuk sama nene” celetuk mama dari arah belakang ku. Nene hanya menyeringai. ” emang kenapa si ma ema kayak nya merahasiakan banget ruangan itu?” Tanya ibu pada nene. “Bukannya ngerahasiain. Ema cuma ngejagain aje kenang kenangan babeh lu”. Serentak semua terdiam dan perhatian semua tertuju pada nene. “Kenang kenangan? Kenang kenangan apa ma?” Tanya mama penasaran. “Ne.. mending langsung kasih tau kita ne pliiiiis..” bujuk ku dengan nada manja dan mata yang berbinar. “Yaudadeh mungkin emang udah saatnye ema ceritain semuanye” nene pun bangkit dan berjalan menuju kamar dengan kami semua mengikuti di belakangnya terlihat nene mengambil sebuah kotak dari dalam lemarinya yang berisi kunci dan ternyata itu adalah kunci ruangan misterius tersebut. Perlahan lahan nene mulai membuka pintu itu. Ternyata keadaan sangat gelap dan tidak ada lampu di ruangan ini jadi pintu di biarkan terbuka agar cahaya lampu dari kamar nene bisa masuk ke dalam ruangan ini walau sedikit. Ternyata ruangan yang di rahsiakan dan dijaga nene adalah kamar yang sudah tak berpenghuni. Didalamnya terdapat kasur reot, rak buku beserta buku buku besar nan tebal yang mengisinya, meja kecil dan terdapat al quran di atasnya. “Ini kamar siapa ma? Ko aku ga tau ya kalau ada kamar lagi dirumah ini.” Tanya mama pada nene. ” ini dulunya tempa babehlu nenangin diri. Sholat, ngaji, shalawat, disini babeh biasa ngelakuinnya.” Jawab nene sMbil duduk di kasur. ” terus yang tadi nene bilang kenang kenangan babeh itu apa?” Tanya mama. “Tolong ambilin kotak yang ada di kolong kasur ren” kata nene. Aku pun melihat ke bawah kasur dan ternyata ada kotak berukuran sedang yang di lapisi pelastik. Akupun mengambilnya dan membersihkannya terlebih dahulu karena suda berdebu sebelum ku berikan pada nene. Nene membuka kotak itu. Ternyata isinya adalah sebuah buku yang di tulis tangan dengan judul KALO JODOH GA KEMANE, beberapa foto,dan golonk. Nene mengeluarkan foto foto dirinya bersama engkong diwaktu muda. Gambar yang sudah memudar dan masih monokrom menjadi cirikhas suasana zaman dulu. “Ini kenang kenangan nene waktu mude dulu sama engkong lu. Dulu idup susah. Ga tenang karena masih di jajah belanda.”nene mengeluarkan golok ddari kotak tersebut. “Babehlu, engkonglu,mertuelu dulu pejuang. Dia berkorban buat negara kita. Dia berkorban buat pertahanin ema. ” perlahan air mata nene mulai mengalir dan nene mengeluarjan benda terahir di kotak ituyaitu sebuah buku dengan tulisan tangan KALO JODOH GA KEMANE. “Eni buku bukan sembarang buku. Eni buku penuh cerita ema ama engkonglu. Umur ni buku lebih tua dari mamalu ren.” Ucap nene dengan nada lmas. Sambil membuka lembaran pertama. “Itu buku isinya apa ne?”tanyaku penasaran. “Eni buku isinye cerita ema ama engkonglu dulu ren. Dulu lagi jaman jaman nye perang, kewaspadaan bener bener harus di utamain. Dulu waktu ema muda ema disuruh kesawah sama ema nya ema buat bantuin ngangkut padi kerumah. Waktu itu jarak dari rumah kesawah itu ngelewatin pos kompenie tuh. Nah ema lewat bawa padi segerobak,eh ema di jegat sama tentara kompenie. Waktu itu ema berdua sama babeh ema. Apa dayanye babeh di todong pistol juga ga bisa berbuat ape ape. Ahirnye entu padi segerobak di ambil da tuh ama tentara tapi tiba tiba dateng orang bujang. Seumuran ema tuaan dikit dah. Dia warga kita juga. Dia ngomong “lu serahin da tuh padi ke yang punya nye kalo masih mau idup.”
Kata tu orang. Tentaranye galak galak banget langsung pada nodong pistol.” Belum sempat nene melanjutkan ceritanya aku memotong cerita nene” orang yang nolongin nene itu engkong?” “Iya engkong” jawab nene.” Ooh ok lanjut ne” ucapku. “Bukan nya mundur udah di todong pistol tu orang malah nyamperin tu tentara. Ahirnye ditembak da tuh ama tentaranye. Tapi engkong lu ini kebal. Dia ga mempan di tembak. Ahirnye dia keluarin ikmu bela diri pencak silatnye buat ngehajar tu kompenie zampe mati. Abis itu dia balikin gerobak itu ke ema sama ke babeh ema. Disitulah ema ama engkonglu saling kenal dan jatuh cinte.” Serentak semua mengataka “CIEEEE” kepada nene. “Tapi kebahagiaan ema ngga lama. Abis itu selang 3 bulan negara kite perang abis abisan ama belande. Ema ama engkong waktu itu udah pacaran sebelom berangkat perang ema ngomong ke engkong. “Bang udah lah ga usah ikut ye ntar kalo kejadi ape ape gimane?aye ga mau keilangan abang..” engkong lu cuma bilang “lu doain gue aje ye semoga ga kenape kenape. Prihal takut keilanfanmah kalo jodo ga kemane” hati ema cemas banget waktu itu siang malem ema berdoa minta perlindungan buat engkong lu. Ada 4 taun mah ema ga pernah liat engkong lu lagi. Pikiran ema udah jelek aje dah sampe indonesia bener bener merdeka engkong lu belom juga ada kabarnya. Sampe suatu ari ema terpaksa kudu pindah rumah lantaran babeh ama ema nya ema udah kaga ade. Gare gare perang abis abisan entu. Ahirnye ema pindah rumah kemarih. Idup sebatang kara, pikiran kaga tenang, pokonya ema idup bener bener sendiri. Sampe suatu ari ema lagi kepasar beli ikan. “Bang ikan nya sekilo.” Kata ema tuh “rohaye?””bang jamil” perasaan ema ga tau lagi tuh antara bahagia, terharu, sama kaget bisa ketemu engkonglu yang waktu itu jualan ikan. “Ini beneran bang jamil kan?” Kata ema. “Iya ini gue ini gue rohaye.”kata engkong lu tuh sambil meluk ema. Ema langsung nangis disitu. Ema bersyukur banget bisa ketemu lagi sama engkonglu. Ema juga bersyukur ternyate engkonglu selamet dari perang itu. “Lu tinggal dimane sekarang? “Aye tinggal di deket sini bang sendirian.. babeh sama ema udah ga ade.” Sambil nangis ema ceritain da tuh ke engong lu. “Ya Allah. Inalillahiwainaillahirajiun. Sabar ya roh. Semua udah Allah yang ngatur.” Kata engkong lu. “Iya bang aye udah iklas ko aye seneng banget bisa ketemu lagi sama abang.” “Gua ga mau keilangan lu lagi. Gua bakal halalin elu secepetnye.” Ahirnye selang beberapa minggu. Engkonglu nikahin ema. Sampe punya anak 3. Mama lu, bibilu, sama om lu tuh.” “Emang engkong meninggal gara gara apa ne?” Tanyaku. “Engkong meninggal gara gara sakit paru paru”jawab nene. “Ooh jadi ini yang nene sembunyiin selama ini” gumamku dalam hati. “Bener bener cerita yang mengharukan ya bu ya.” Ucap papa sambil geleng geleng kepala. “Semua peninggalan engkong ema taro di ruangan ini. Ema jaga. Bukan nya ema ngerahasiain. Tapi ema cuma ga mau banyak yang tau tentang ruangan ini takut barang barang pada ilang. Lantaran lu udah pada gede jadi mungkin udah saatnya ema kasih tau.”jelas nene usai semuanya,kami kembali ke kamar masing masing. Aku yang masih terbayang bayang kisah cinta kake dan nenek ku sangat merasa terharu dengan kisah mereka. Aku bersyukur ketika aku di lahirkan, negara ini sudah merdeka. Terimakasih ya Allah, terimakasih para pahlawan, terimakasih engkong.

Kartunet.com adalah media warga, seluruh konten berupa tulisan, foto, audio, atau video yang diterbikan melalui situs ini menjadi tanggung jawab penuh dari kontributor.

Ingin juga tulisanmu diterbitkan di Kartunet? Siapkan karyamu dan klik di Kirim Karya
30 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Developer