Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

Nggak Selamanya Becanda Itu Menyenangkan

“Nggak selamanya becanda itu menyenangkan”, mungkin rada mirip kaya salah satu judul lagu *gue lupa itu aliran death metal atau dangdut?* yang judulnya “Tak Selamanya Selingkuh Itu Indah”.

 

Menurut survei yang gue lakukan terhadap 1 kilogram ikan lele, 1 liter minyak goreng, 1 bungkus garam dapur, dan 1 orang tukang masak di warteg deket rumah gue *bentar bentar, ini hasil survei atau mau bikin ikan lele goreng?*, becanda yang paling nggak menyenangkan tuh yang kaya gini nih:

 

*percakapan terjadi antara seorang cowok dan seorang cewek*

Cowok: “Sebenernya, aku udah lama suka sama kamu. Kamu mau nggak temenin hari-hari aku?”

Cewek: “Maksudnya? Pacaran gitu?”

Cowok: “Bukan, jadi asisten gue. Ya menurut ngana aja? -____-”

Cewek: “Hmm, iya deh, aku mau jadi pacar kamu.”

*sang cowok pun lompat-lompat kegirangan mirip ikan lele lagi digoreng, kali ini bener-bener mirip lho, sayang banget Camera360 gue nggak sempat mengabadikan momen ajaib itu*

*5 menit kemudian*

Cewek: “Oh iya, sorry ya, yang tadi tuh aku Cuma bercanda kok.”

*dan 5 menit kemudian, datanglah seorang cowok lain yang ternyata pacar aslinya si cewek*

 

Ekspresi apa yang akan terjadi selanjutnya? Gue rasa, mungkin tuh cowok bakal langsung ngambil gitar, dan sambil nangis nyanyiin lagunya Afgan, “Terlalu sadis caramuuuuu”, dan di tengah-tengah aksi-nyanyi-sambil-nangis itu, si cowok masih sempet komentar, “Sorry kalo agak fals, huhuhuuu. ini senarnya lupa gue setem, huhuhuuu.”

 

PS: Maaf yak kalo nggak lucu, namanya juga lagi belajar 😛

Bagikan tulisan ini ke sahabat dan keluarga
4 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *