Kartunet menuju usianya ke-12, nantikan program-program seru dari kami!
Kirim KaryaMulai menulis untuk terbitkan karya kamu di Kartunet.com

Kolor Ijo

Malem Jum’at Kliwon! Ya, malem ini emang malem Jum’at kliwon. Namanya juga malem Jum’at kliwon, so pasti suasananya horror gimana gitu. Kebanyakan orang pasti gak berani kelayyaban di luar rumah di malem yang sesepi dan sesunyiini, apa lagi kelayabannya tepat jam 12 malem. Ada satu lagi, suasana jadi bertambah 2 kali lipat horror gara-gara image dari sebuah kammping bernama Bojong Kenyot. Kampung itu emang terkenal angker, malahan di ujung gang sana ditempeli gambar tengkorak, semacam menandakan keangkeran gitu. Hmm, padahal sampai detik ini gak pernah ada yang tahu dimana letak keangkerannya. Apa mungkin keangkerannya terletak dari muka penghuni kampung Bojong Kenyot yang mirip batu nisan ya??? Hush! Ati-ati kalau ngomong, salah-salah bisa kerasukan setan penghuni kampung Bojong Kenyot lho.

 

Gak kayak kebanyakan orang yang pada ciut kalau disuruh kelayaban malem-malem di kampung Bojong Kenyot, justru seorang pemuda jangkis alias jangkung tipis berani banget hilir mudik, ngendap-ngendap di antara semak belukar. Padahal di semak belukar macam itu kan biasanya dihuni oleh makhluk-makhluk nakal. Makhluk nakal apaan tuh? Kuntilanak, Pocong, apa gendurewo?? Tahu deh! Yang jelas sih banyak nyamuk disitu. Nongkrong di semak belukar kayak gitu, sama aja cari mati. Bukan apa-apa, disitu banyak nyamuk, ati-ati aja deh digigitin nyamuk nakal, secara tu cowok bertelanjang dada, untung gak bugil. Kalau sampai bugil, tu cowok bisa dikatain orang gila terbaru 2012 hehehe.

 

Cowok itu namanya Sukirman. Sukirman  ini konon ceritanya lagi banting tulang. Banting tulang kok di semak belukar, mana malem Jum’at kliwon segala! Ya maklum aja deh, namanya juga maling alias rampok, ya banting tulangnya malem-malem gini. Kalau dia beraksi di siang bolong, yang ada malah merana di balik jeruji besi LP Cipinang sambil nyanyi “Andai aku Gayus Tambunan yang bisa pergi ke Bali…”

 

 

Sukirman  emang terhitung berani sebagai maling pemula yang kiprahnya baru seujung kuku. Gimana gak, dia berani menantang para lelembut yang ngejagain kampung Bojong Kenyot, padahal menurut kabar burung emprit yang beredar, Sukirman  ini penakut sejati lho. Yah namanya juga demi uang, apa aja boleh deh.

 

Sukirman  kelihatan sibuk. Dia sibuk ngolesin lotion anti nyamuk ke badannya yang polos tanpa sehelai kain pun. Kayaknya dia digigitin nyamuk hehehe. Selesai sama lotion anti nyamuk, dia berpindah ke sebuah benda berwarna ijo. Benda apaan tuh? Usut punya usut, itu adalah kolor ijo. Ngapain dia bawa kolor ijo? Mau maling apa mau berenang, Mas?

 

“Menurut wangsit yang gue dapet dari pohon Ringin di belakang rumah gue, gue harus pakai kolor ijo ini tiap kali beraksi…” ujar Sukirman  sambil ngamatin kolor ijonya.

 

“Katanya gue disuruh masang kolor ijo ini di kepala gue. Kalau gue pake di kepala, ditambah gak pakai baju, gue bisa aman gak bakal ketahuan orang!” lanjut Sukirman  begitu PD-nya. Lantas dia pun masang tuh kolor di kepalanya.

 

Sekarang dia udah mirip sama super hero yang entah super hero dari mana. Setelah beres sama kostum, dia pun langsung meluncur ke TKP. Korban Sukirman  malem ini adalah rumahnya Mbak Pinem, seorang janda Disabilitas yang ditinggal suaminya gara-gara kecemplung sumur disamping rumahnya 2 hulan lalu. Menurutt desas-desus, arwah suaminya Mbak Pinem masih gentayangan di sekitar rumahnya. Ihhhh serem! Tapi Sukirman  kayaknya nekad, maju terus pantang mundur.

 

Sukirman  yang pakai kolor ijo sekalian kampanye “Go Green” gara-gara warna ijo di kolornya itu mengendap-endap di samping rumah seorang Tunadaksa yang kayaknya emang belum dikenal sama Sukirman . Dengan keringat yang bercucuran, maling pemula itu mencoba merusak pintu rumah janda itu. Setelah berkutat selama kurang lebih 15 menit, akhirnya dia bisa ngebuka pintu rumah Mbak Pinem. Kaki kanan Sukirman  langsung melangkah masuk ke dalam rumah, dan…crooottttt! Apa yang gterjadi? Dia nginjek kotoran ayam. Rezeki nomplok tuh hahaha! Gitu deh akibatnya kalau gak ngucapin salam pas mau masuk rumah. Kualat tuh namanya! Jangan dicontoh ya adik-adik yang baca cerita ini, entar bisa nginjek kotoran ayam juga lho kalau gak ngucapin salam!

 

“Gak apa-apa deh, itung-itung pemanasan…” ujar Sukirman  mencoba ngehibur diri sendiri sambil ngebersihin kakinya yang emang gak pakai sandal. Dan ternyata kolor ijonya lah yang dia jadiin alat buat ngebersihin kakinya. Abis itu dia pakai lagi tuh kolor di kepalanya. Jorok!

 

Setelah berkeliling menyusuri tiap ruangan di rumah Mbak Pinem, Sukirman  Cuma bisa gigit jari. Gimana gak, keringet udah seember tapi gak ada satu pun barang berharga yang dia temuin, yang ada malah cucian kotor. Akhirnya matanya tertuju ke sebuah kamar yang belum dia jamah, dan kayaknya itu kamar si pemilik rumah. Sukirman  agak ragu pas mau ngelibas abis tuh kamar, secara di dalam kamar itu ada penghuninya. Dia takut kepergok sama pemilik rumah. Tapi Sukirman  langsung inget sama kolor ijonya yang konon bisa ngelindungi dia pas beraksi. Dan final decision, si kolor ijo masuk ke kamar Mbak Pinem.

 

Kreeeekkkkkk…pintunya agak bunyi pas Sukirman  ngebuka tuh pintu. Pas udah berhasil masuk, dia ngedapatin seorang wanita yang umurnya kira-kira 40 tahun lagi meringkuk kesepian sambil ngiler di atas ranjang. Ngedapatin si pemilik rumah lagi asyik berkelana di negeri mimpi, dia pun langsung mengaduk-aduk kamar Mbak Pinem, nyari sesuatu yang berharga. Pas lagi asyik-asyiknya milih barang di kamar itu, tiba-tiba perut Sukirman  melilit. Dia pengen boker! Tapi dipikir-pikir sama dia, gak lucu kali kalau ada maling yang numpang boker di rumah korbannya. Alhasil dia mutusin buat nahan perutnya yang mules. Sekuat apa pun dia nahan, itu panggilan alam gak bisa dicegah. Preeetttt…prooottt…gas pun keluar dari bokong Sukirman . Rupanya gak Cuma gas aja yang keluar, kotoran punikut keluar. Dia pecirit! Wah, baunya minta ampun, bener-bener gas beracun sampai-sampai ngebangunin Mbak Pinem dari mimpinya. Ya, Mbak Pinem kebangun, tapi Sukirman  gak sadar kalau si pemilik rumah udah melek. Mbak Pinem kaget pas ngeliat ada cowok berkolor ijo plus panu di sekujur badannya lagi ngaduk-aduk laci mejanya. Meskipun kaget, Mbak Pinem gak langsung bereaksi. Dia merem lagi, tapi kali ini gak beneran tidur, Cuma pura-pura aja. Sambil merem sambil mikir cara buat ngusir tuh maling kolor ijo. Akhirnya sebuah ide jail pun mampir di otaknya.

 

“Arrrhhhmmm…aaaarrrhhhmmm…aarrrgghhh…” Mbak Pinem ngelarin suara mirip Kucing yang mau nerkam Tikus. Sukirman  langsung kaget pas denger suara Mbak Pinem.

 

Pas nengok kea rah Mbak Pinem, dia mendapati Mbak Pinem yang udah berjalan ke arahnya sambil terseok-seok, maklum aja dia kan punya masalah sama kakinya. Gak Cuma terseok-seok, Mbak Pinem juga terus mengeluarkan suara-suara yang mirip sama orang kerasukan setan, tangannya juga teracung-acung di atas. Sukirman  ketakutan bukan kepalang. Dia ngira kalau Mbak Pinem lagi kerasukan arwah suaminya.

 

“Ampun…ampun…maafin saya, Bang…” ucap Sukirman  sambil mundur-mundur. Sementara itu Mbak Pinem terus nakut-nakutin Sukirman  kolor ijo itu dengan suaranya yang gak jelas gara-gara pita suaranya yang terganggu sejak dia remaja.

 

“Berani-beraninya ya loe masuk ke rumah gue tanpa ijin! Loe gak tahu ya gue baru meninggal kemaren?! Gue setan penunggu sumur di samping rumah ini! Arrrmmm…” Mbak Pinem bersandiwara seolah-olah yang lagi ngomong itu adalah arwah suaminya yang masuk ke dalam tubuhnhya.

 

“Ampun,Bang. Saya gak ada maksud ganggu  istri Abang. Saya Cuma cari nafkah disini, eh salah, maksudnya saya Cuma mau kenalan sama istri Abang. Eh salah, maksudnya saya Cuma mau nengok istri Abang…ampun Bang…” lanjutnya sambil terkentut-kentut saking takutnya.

 

“Arrmmm…aaarrggghhhh…aaarrgghhh…” Mbak Pinem terus meraung-raung mirip Zombie. Tangannya juga terus melayang-layang di atas seolah ingin mencekik maling kolor ijo itu. Sukirman  jadi pucat, perutnya jadi makin mules.

 

“Pergi loe dari sini! Kalau gak gue cemplungin lo ke sumur biar berenang disana pakai kolor ijo loe!” lanjut Mbak Pinem dengan suara mengerikan.

 

“Jangan, Bang! Kolor ijo ini masih kredit, jangan dicemplungin ke sumur. Apalagi saya Bang,, saya masih kredit, belum lunas cicilannya. Kalau saya sampai nyemplung sumur, bisa-bisa rugi Bang…” ucap Sukirman  ngaco.

 

Dan di puncak ketakutannya, Sukirman  melancarkan langkah seribu. Sayang sungguh sayang, udah jatuh tertimpa tangga pula. Bukan bukan, yang bener tuh “udah nabrak pintu, jatuh pula”. Ternyata wangsit yang dia dapet gak mempan. Buktinya meskipun dia udah pakai kolor ijo di kepalanya, tapi dia masih bisa ketahuan sama korbannya.

 

Ngelihat Sukirman  yang lari tunggang langgang gara-gara ide jail darinya, Mbak Pinem Cuma bisa ketawa. Dia gak nyangka dia bisa ngusir maling kolor ijo itu Cuma dengan cara berpura-pura kerasukan setan macam tadi. Ternyata Disabilitas yang dia miliki bisa juga nolong dia pas kesulitan.

 

 

Penulis:Eka Rina Sari

 

 

Eka Rina Sari bertempat tinggal di Samarinda KalimantanTimur. Di Kartunet, penulis memiliki akun dengan nama rina_fiana.

Kartunet.com adalah media warga, tiap tulisan, foto, atau materi lainnya adalah tanggung jawab sepenuhnya dari kontributor sebagai pembuatnya.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *